Home / Go Sport / Akibat Dualiasme, Tenis Meja Belum Pastikan Atlet yang Ikut SEA Games

Akibat Dualiasme, Tenis Meja Belum Pastikan Atlet yang Ikut SEA Games

seag2015

Jakarta – SEA Games 2015 akan dimulai dua pekan lagi. Tetapi cabang tenis meja Indonesia masih tersangkut persoalan dualisme sehingga belum memastikan siapa saja atlet yang akan diturunkan.

Organisasi tenis meja terpecah setelah KONI Pusat mengesahkan kepengurusan PP Persatuan Tenis Meja Seluruh Indonesia (PTMSI) periode 2014-2019 pimpinan Marzuki Alie. Padahal sebelumnya sudah ada terbentuk juga kepengurusan PTMSI pimpinan Oegroseno. ‎Dari sinilah cikal bakal dualisme dimulai.

Kedua kepengurusan itu sama-sama berharap atletnya bisa turun di SEA Games 2015 Singapura. Satlak Prima pun siap mewadahi keduanya, dengan catatan atlet-atlet mereka harus melalui proses seleksi yang ditentukan Prima. Tetapi setelah ada kesepakatan, pihak dari Oegroseno tidak datang.

“Dilihat dari segi atlet yang belum diputuskan yaitu tenis meja. Kami sudah punya kebijakan untuk mewadahi atlet tenis meja untuk dilakukan seleksi. Dan salah satu proses yang kami lakukan adalah mewadahi dua kepengurusan dari cabang tenis meja yakni kepengurusan Oegroseno dan satunya lagi kepengurusan Marzuki Alie,” kata Kasatlak Prima Suwarno kepada detikSport, Kamis (21/5/2015).

Baca Juga :   Akhir Kisah 'Si Tulip Besi' di MU

“Semua juga sudah diajak bicara, tanda tangan, pada hari yang ditentukan ternyata dari pihak Oegroseno tidak datang. Sebaliknya pihak kepengurusan lain, Marzuki hadir. Muncul pertanyaan, yang tidak datang seleksi bagaimana? Akhirnya kami memutuskan untuk mengambil atlet yang datang saja dan sudah menyeleksi, yang punya potensi cuma ini: delapan atlet (4 putra dan 4 putri),” lanjutnya.

Persoalan lain lalu muncul. Dalam proses entry by name pada April lalu, dari delapan atlet yang diusulkan oleh Prima dua di antaranya tidak bisa berangkat karena tidak terakreditasi di Singapura. “Saya tidak tahu bagaimana akreditasi itu. Kan itu kewenangan KOI yang mengusulkan. Dulu saat long list itu masuk dan sampai entry by name 1 April juga masuk. Kemudian diusulkan ke Singapura oleh KOI. Tapi yang dua ternyata tidak masuk usulan. Makanya sisa enam orang (4 putra dan 2 putri) itu yang diusulkan Prima ke KOI.”

Suwarno menuturkan hingga saat ini KOI belum memutuskan karena masih ingin mewadahi kepengurusan Oegroseno. Sampai saat ini keputusan pun belum dihasilkan, dengan dirinya pun sudah menyampaikan persoalan ini kepada Menpora Imam Nahrawi.

Baca Juga :   Ayah Neymar: Barca Memeras Anak Saya

“Pikiran saya atlet yang pelatnas saja belum tentu raih medali, apalagi yang tidak masuk pelatnas. ‎Ya sampai sekarang memang belum ada keputusan dari KOI. Ini juga bukan kewenangan saya untuk memutuskan ikut engga, tapi saya mempersiapkan atlet pelatnas. Sampai sekarang belum ada keputusan itu. Monggo saja,” ujarnya.

“Sudah saya sampaikan ke Bapak Menteri kebetulan beliau berhalangan jadi dilimpahkan ke Sesmenpora Alfitra Salam. Tapi belum ada keputusan siapa yang akan berangkat,” katanya.

Ia sendiri berharap persoalan ini bisa cepat terselesaikan karena berpengaruh pada jumlah dan angka kontingen. “Ya jelas akan berpengaruh karena terkait jumlah dan angka. Jika ditotal jumlah atlet kalau enam masuk jumlahnya 501 orang. Harapannya ini persoalan bisa selesai cepat supaya ada kepastian.”

SEA Games di Singapura akan digelar 5 sampai 16 Juni 2015. Indonesia memastikan akan mengikuti 32 cabang dari 36 cabang yang dipertandingkan di ajang multicabang tersebut. (mcy/krs)

Publisher : Ferdin Ferdin

Avatar
Pewarta Harian Suara Nusantara, www.koransn.com, Mingguan Suara Negeriku.

Lihat Juga

Messi Bikin Saya Lebih Baik

Jakarta, KoranSN Bintang sepak bola asal Portugal Cristiano Ronaldo mengakui kecemerlangan kariernya juga dikarenakan ada …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.