Alasan Distributor Tak Buru-buru Bawa Jeep hybrid ke Indonesia

Jeep Rubicon 4XE. (Foto-Antara)

Jakarta, KoranSN

Pasar otomotif secara global kini ramai oleh kendaraan berpenggerak listrik, baik itu menggunakan baterai murni atau hybrid, kendati harga jualnya masih terbilang tinggi karena keterbatasan komponen baterai.

Untuk itu, distributor utama Jeep di Indonesia, PT DAS Indonesia, tidak mau terburu-buru untuk memboyong kendaraan listrik dari Amerika Serikat karena faktor harga yang masih tinggi.

“Kalau kami lihat, seperti pabrikan yang sudah duluan mengeluarkan elektrik, Jeep ini baru 2021 kan. Tetapi, pabrikan lain yang sudah meluncurkan lebih dulu dan sudah eksis di Eropa atau Amerika. Ketika masuk ke Indonesia dari segmen premium masih belum bisa karena banyak pertimbangan, tentunya karena teknologi tersebut jadi nilainya jadi cukup tinggi,” ungkap Chief Operating Officer PT DAS Indonesia, Dhani Yahya kepada wartawan saat peluncuran Jeep Wrangler dan Gladiator di Bogor, Rabu (27/1/2021).

Baca Juga :   Triumph Trident Debut Dunia 30 Oktober

Sebagai mana diketahui, produsen kendaraan asal Amerika Serikat (AS) itu akan segera memasarkan kendaraan off-roader terbarunya Jeep Wrangler Rubicon dan Sahara 4xe 2021 yang semuanya dibekali powertrain hybrid mengkombinasikan mesin turbo dan motor listrik. HALAMAN SELANJUTNYA>>

Infografis Lembaga Penyalur LPG di Sumsel
Bagikan :

Publisher : Apriandi

Avatar

Lihat Juga

Kopi Kenangan Luncurkan Chicken on The Go

Jakarta, KoranSN Peritel minuman grab-and-go, Kopi Kenangan, meluncurkan brand baru sebagai kombinasi unik untuk menemani …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.