Home / Kota Musi / Antisipasi Pendatang dan Pedagang Liar, Satpol PP Bakal Lakukan Razia Gabungan

Antisipasi Pendatang dan Pedagang Liar, Satpol PP Bakal Lakukan Razia Gabungan

pasar 16 Ilir
Kawasan Pasar 16 Ilir Palembang tampak begitu semrawut, para pedagang kaki lima (PKL) menggelar dagangan hingga ke tengah jalan sehingga menyulitkan pejalan kaki dan kendaraan yang akan melintas, Rabu (23/7). (foto-Ferdinand)

Palembang, SN

Meningkatnya warga pendatang di Kota Palembang oleh Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil) Kota Palembang, Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Palembang akan kembali melakukan razia gabungan dibeberapa tempat untuk mengantisipasi pendatang yang dianggap ilegal serta melakukan penertiban Pedagang liar.

“Ya kami berencana untuk melakukan razia Kartu Tanda Penduduk (KTP) dan juga Pedagang Kaki Lima (PKL) yang saat ini dinilai sudah membuat Kota Palembang kembali berantakan,” kata Sekretaris Satpol PP Kota Palembang, Sabar, Rabu (22/7).

Ia menjelaskan, pihaknya telah memberikan peringatan disejumlah tempat hiburan agar pengunjung melengkapi data diri, jika masih didapatkan pengunjung tidak memiliki KTP, pihaknya akan menangkap warga tersebut. “Kami akan menangkap warga tersebut untuk diberikan pembinaan, kemudian nantinya akan disidangkan,” terangnya.

Baca Juga :   Herman Deru Resmikan Rumah Sakit Hewan Pertama di Sumatera

Berdasarkan razia sebelumnya, sambung Sabar, pihaknya mendapatkan tujuh orang tidak memiliki KTP. Mereka kemudian disidangkan karena melanggar Perda No 30 tahun 2011 tentang kependudukan dan catatan sipil. “Pelanggar yang tidak ada KTP rata-rata didenda Rp 50.000, sesuai putusan hakim dari sidang ditempat yang kami gelar,” tambahnya.

Selain merazia KTP, pihaknya juga akan merazia para PKL yang saat ini dinilai sudah kembali beroperasi sehingga membuat berantakan Kota Palembang. “Jika masih didapatkan PKL yang tertangkap basah, maka mereka harus menanggung resikonya dengan disidang ditempat berdasarkan Perda yang berlaku, ” tandasnya.

Sebelumnya, Pasca lebaran Idul Fitri 1436 H, Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil) Kota Palembang menilai warga pendatang ke Kota Palembang akan meningkat, pasalnya mereka berbondong-bondong untuk mencari kerja di Kota Palembang meningat saat ini pembangunan di Kota Palembang yang terus meningkat.

Baca Juga :   Pembanguan Pasar Cinde Tunggu Hasil Kajian Tim Cagar Budaya

Kepala Disdukcapil Kota Palembang, M Ali Subri mengatakan, hampir setiap tahunnya warga pendatang baru ke Kota Palembang terus bertambah, seperti tahun kemarin yang tercatat melaporkan diri yaitu sekitar 10 ribuan lebih. “Mereka kebanyakan mencari kerja, sekolah dan lain sebagainya. Karena itu, ditahun ini kami minta warga pendatang baru untuk diminta lapor kepada RT/RW setempat 3×24 jam, agar tertib administrasi serta dapat mencegah hal yang tidak diinginkan” tegasnya.

Ia juga menambahkan, kebanyak para pendatang tersebut bersifat musiman namun harus perlu didata. Dia berharap juga peran serta kecamatan dan kelurahan dapat mensosialisasikan kepada warga pendatang. “Jika memang warga tersebut pindah maka harusnya dibekali surat pindah dari tempat asalnya masing-masing. Dan jika untuk menetap tentu diharapkan bisa membuat kartu keluarga,” pungkasnya. (wik)

Publisher : Ferdin Ferdin

Avatar
Pewarta Harian Suara Nusantara, www.koransn.com, Mingguan Suara Negeriku.

Lihat Juga

Entaskan Kemiskinan, Pemkot Palembang Gelar Pelatihan Berwira Usaha

Palembang, KoranSN Pemerintah Kota Palembang melalui Dinas Perdagangan dan program Kotaku secara langsung membuka pelatihan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.