Batal Berangkat Umrah, 300 Jemaah Abu Tours Tinggalkan Bandara

Jemaah umrah Abu Tours menunggu berjam-jam di Bandara Sultan Hasanuddin, Makassar. (foto-net/detiknews.com)

Makassar, KoranSN

300 jemaah umrah Abu Tours yang batal berangkat, meninggalkan Bandara Sultan Hasanuddin, Makassar, Sulsel. Mereka batal berangkat karena persoalan visa.

Salah seorang jemaah asal Palu, Sulawesi Tengah, Hasmawati, mengaku sangat kecewa dengan pelayanan Abu Tours yang berjanji memberangkatkan dirinya pada 15 Maret. Rencananya keberangkatan calon jemaah umrah dilakukan pada 31 Maret.

“Kemarin disuruh tambah uang terus, terakhir Rp 1 juta, sudah Rp 32 juta semua uang saya. Janjinya tanggal 15 sampai sekarang tidak jadi,” kata Hasmawati, Rabu (28/3/2018).

Direktur Operasional Abu Tours, Rizal Aspar yang datang menenangkan jemaah meminta maaf atas penundaan keberangkatan. Dia mengatakan, pembatalan keberangkatan murni karena persoalan teknis yang disebut karena petugas yang mengantar visa tertinggal pesawat dari Jakarta.

Baca Juga :   Akhir Petualangan Maria Pauline Lumowa

“Terus terang kondisi kami kesulitan. Yang jauh dari Papua dan tidak ada keluarga kami atur penginapan yang punya keluarga di Makassar silakan numpang dulu. Saya mohon pengertiannya. Kami akan tetap akan memberangkatkan,” ujarnya.

Menurut Rizal, sesuai koordinasi pihak Kemenag dengan Abu Tours, jemaah yang sudah terjadwal dan sudah memiliki visa serta tiket akan tetap diberangkatkan. Abu Tours juga menggandeng travel lain dalam proses pemberangkatan.

“Besok ada 470 jemaah terbang. Terakhir tanggal 5 April mendatang yang sudah terjadwal. Total yang menambahkan uang saat ini ada empat ribu,” paparnya. (detikcom)

Baca Juga :   Densus 88 Tetapkan 30 Tersangka Kasus Bom Bunuh Diri
Infografis Lembaga Penyalur LPG di Sumsel

Sosialisasi Penukaran Uang Peringatan Kemerdekaan 75 Republik Indonesia

Publisher : Awid Durrohman

Awid Durrohman

Lihat Juga

BMKG: Sulbar Diguncang Gempa Bumi 31 Kali

Makassar, KoranSN Badan Metereologi, Klimatologi dan Geofisika melalui pusat gempa bumi Regional IV Makassar merilis …