Batam Cari 131 Orang ‘Closed Contact’ Pasien COVID-19

Batam Cari 131 Orang ‘Closed Contact’ Pasien COVID-19. (foto-antaranews)

Batam, KoranSN

Pemerintah Kota Batam bersama Kantor Kesehatan Pelabuhan Batam mencari 131 orang warga yang pernah melakukan kontak dekat dengan pasien COVID-19 kasus kedua di Batam, untuk dikarantina.

“Saat ini masih ‘contact tracing’ terhadap semua orang yang ditengarai telah kontak dengan kasus. Sampai sejauh ini terdata 131 orang,” kata Wali Kota Batam Muhammad Rudi, di Batam, Jumat (20/3/2020).

Sebanyak 131 orang itu terdiri dari penumpang kapal yang ditumpanginya dari Singapura ke Batam, kru kapal dan pengemudi taksi yang mengantarnya dari Pelabuhan Internasional Sekupang ke apartemen di Batam Centre.

Saat ini, KKP tengah menelusuri warga yang pernah melakukan kontak dekat, melalui manifes kapal. Karena di kapal tidak ada nomor duduk, maka seluruh penumpang harus menjalani karantina.

Baca Juga :   Kenali Kepribadian Pasangan dari 4 Posisi Seks Favorit

“Sedangkan ‘closed contact dengan tenaga kesehatan, dokter, perawat, analis kesehatan dan lain-lain di rumah sakit relatif aman karena mereka semua menggunakan alat pelindung diri,” kata dia.

Rencananya, seluruh kontak dekat dengan pasien tersebut akan dikarantina di Asrama Haji Batam.

Di tempat yang sama, Kepala Dinas Kesehatan Kota Batam, Didi Kusmarjadi menyatakan, 131 orang itu terdiri dari 5 orang kru kapal, 125 penumpang kapal, dan seorang supir taksi plat hitam yang membawa pasien ke tempat menginap.

Pihaknya menyiapkan 40 kamar di Asrama Haji Batam. Setiap kamar bisa dihuni hingga 8 orang.

Selain di Asrama Haji, Pemkot bersama BP Batam juga menyiapkan sejumlah sarana lain sebagai tempat karantina, yaitu bangunan RS BP Batam yang lama dan gedung yang sudah lama tidak terpakai di wilayah Sekupang.

Baca Juga :   Kampanye Germas Lewat Festival Rujak dan Pical

Sementara pasien positif COVID-19 kedua di Batam itu merupakan warga daerah lain di yang transit di Batam.

Ia melakukan perjalanan dari daerah tempat tinggalnya ke Malaysia, lalu ke Paris, kemudian kembali ke Singapura dan Batam.

Pasien ini mengaku telah merasakan kesehatannya menurun sejak berada di Paris. (Antara/ded)

Publisher : Awid Durrohman

Awid Durrohman

Lihat Juga

Kemenkes Ingatkan Warga Tidak Terlambat ke RS Bila Alami Gejala DBD

Jakarta, KoranSN Kementerian Kesehatan mengingatkan masyarakat untuk tidak ragu dan tidak terlambat datang ke fasilitas …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.