Diduga Bocor Razia di 4 Titik Hanya Amankan 12 Botol Miras

hjghjg
MENGHALANGI – Tampak Sita, pemilik usaha miras di Lorong Pagaralam I saat menghalangi awak media untuk melakukan peliputan. (foto-deni/koransn.com)

Palembang, KoranSN

Untuk mencegah kembali timbulnya korban tewas akibat minuman keras (miras) oplosan, sejumlah personil dari Sat Shabara, Sat Reskrim, dan Sat Narkoba Polresta Palembang yang dipimpin langsung Kabag Ops Polresta Palembang Kompol Andi Kumara, Rabu (9/11/2016) melakukan razia miras di empat titik di Kota Palembang.

Razia yang diduga sudah bocor terlebih dulu tersebut, hanya berhasil mengamankan 12 botol miras jenis anggur dari kediaman Aisyah (48), di Jalan Hoki Kampus No D 14 POM IX Kelurahan Lorok Pakjo Kecamatan IB.

Pantauan dilapangan, setelah mengamankan 12 botol miras berikut pemiliknya di lokasi POM IX, polisi langsung menuju ke lokasi kedua yang diduga tempat pembuatan miras yakni di Jalan Veteran Lorong Pagaralam I, polisi sempat bersih tegang dengan Sita (45), pemilik tempat industri miras bermacam merk.

Bahkan, sita tak memperbolehkan para awak media untuk melakukan peliputan ditempat usahanya itu. Dilokasi ini, puluhan botol miras bermacam merk dan puluhan bak besar miras siap diolah menjadi miras siap minum berhasil ditemukan polisi.

Baca Juga :   Diduga Korupsi Dana Desa Oknum Kades di OKUS Dijebloskan ke Penjara

Namun, meskipun banyak ditemukan puluhan botol miras dan puluhan bak besar miras tersebut, pihak kepolisian tak bisa membawa miras itu ke Polresta Palembang lantaran si pemilik menunjukan izin resmi tempat usaha tersebut.

Selain dua lokasi tersebut, polisi juga menyusuri tempat pembuatan miras jenis tuak yang diduga sebagai tempat penyuplai tuak di seluruh titik di Palembang di Jalan Malaka II RW 03 Kelurahan Bukit Sangkal Kecamatan Kalidoni dan sejumlah toko-toko di kawasan Jalan Selamat Riady Pasar Kuto Kelurahan Kuto Batu Kecamatan IT II.

Namun, lagi-lagi di dua lokasi tersebut, polisi juga tak bisa membawa puluhan jerigen tuak ke Polresta Palembang untuk ditindaklanjuti. Belum diketahui penyebab tuak tersebut tak diangkut oleh polisi, yang pasti dilokasi ini kepolisian tak mengamankan satu jerigen tuakpun bahkan polisi kembali dengan tangan hampa saat menggeledah sejumlah toko-toko yang diduga menjual miras pada anak-anak sekolah di jalan Selamat Riady tersebut.

Baca Juga :   Wali Murid Ditipu Oknum Mengatasnamakan Kepsek SMP Karya Ibu

Kabag Ops Polresta Palembang, Kompol Andi Kumara mengatakan razia yang dilakukan kali ini guna menekan angka korban meninggal karena miras oplosan. “Kita lakukan razia ini sesuai dengan perintah Bapak Kapolresta Palembang, Kombes Pol Tommy Dwi Arianto untuk merazia para pedagang nakal dan tempat-tempat pembuatan miras yang ada di Palembang. Hal ini terkait adanya tujuh korban meninggal dunia akibat menenggak miras oplosan pada pesta hajatan minggu lalu,” tandasnya. (den)

Infografis Lembaga Penyalur LPG di Sumsel

Sosialisasi Penukaran Uang Peringatan Kemerdekaan 75 Republik Indonesia

Publisher : Decky Canser

Avatar

Lihat Juga

Pengelola Saham Jiwasraya Heru Hidayat Divonis Penjara Seumur Hidup

Jakarta, KoranSN Pemilik Maxima Grup, Heru Hidayat divonis penjara seumur hidup karena terbukti melakukan korupsi …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.