Dinas Gunung Kidul Perpanjang Uji Coba Pembukaan Destinasi Wisata

Objek wisata pantai di Gunung Kidul, DIY. (foto-antaranews)

Gunung Kidul, KoranSN

Dinas Pariwisata Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, memperpanjang masa uji coba pembukaan destinasi pariwisata hingga 31 Agustus, setelah uji coba tahap pertama berakhir pada Jumat (31/7/2020).

“Kebijakan perpanjangan uji coba pembukaan destinasi wisata ini mengacu pada perpanjangan tanggap darurat COVID-19 dari Pemda DIY,” kata Sekretaris Dinas Pariwisata Gunung Kidul Harry Sukmono di Gunung Kidul, DIY, Sabtu.

Ia mengatakan secara umum pembukaan ketentuan pelaksanaan dalam penyelenggaraan sektor pariwisata pada masa adaptasi kebiasaan baru tidak jauh berbeda.

Hanya saja, ada beberapa peraturan tambahan seperti pengujung diwajibkan mengisi data diri ke aplikasi “Visiting Jogja”.

Ada kebijakan baru berkaitan dengan masa perpanjangan, yakni pengunjung diwajibkan mengisi data diri ke aplikasi Visiting Jogja serta larangan kunjungan dalam rombongan besar khususnya yang berasal dari zona merah. Pengunjung dalam rombongan besar terkhusus dari zona merah dilarang masuk.

Baca Juga :   1.316 Karyawan Hotel Lombok Barat Dirumahkan, Kawasan Senggigi "mati"

“Hal ini sesuai dengan edaran dari Dinas Pariwisata DIY. Kami akan taati. Tapi harus dibedakan antara bus besar dengan rombongan besar. Tapi yang jelas, kalau hanya satu bus asalkan mematuhi ketentuan masih bisa masuk, tapi kalau lebih dari dua bus besar, maka tidak boleh sesuai dengan instruksi dari Pemerintah DIY,” kata Hary.

Sementara itu, Kepala Dinas Pariwisata Gunung Kidul Asti Wijayanti mengatakan perpanjangan uji coba pembukaan destinasi pariwisata sebagai upaya memantapkan protokol kesehatan di destinasi wisata.

Baca Juga :   Sejarah Kerajaan Suku Lime di Desa Pagar Lahat (Bagian II)

Ia tidak menampik masih ada pengunjung yang kurang disiplin sehingga akan terus dilakukan sosialisasi sesuai dengan pencegahan penyebaran COVID-19.

“Di dalam uji coba pembukaan destinasi wisata juga masih diberlakukan pembatasan jam operasional maupun jumlah kunjungan setiap harinya. Pembatasan dilakukan sebagai upaya menjalankan protokol kesehatan dalam pencegahan COVID-19,” katanya. (antara/ima)

Publisher : Awid Durrohman

Awid Durrohman

Lihat Juga

Babel Kembangkan Pelabuhan Belinyu Genjot Wisata Kapal Pesiar

Pangkalpinang, KoranSN Pemerintah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung mempercepat pengembangan fasilitas Pelabuhan Belinyu Kabupaten Bangka, guna …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.