Dodi Reza Fasilitasi Seribu Warga dan Paramedis di Muba Rapid Tes Gratis

Bupati Dr Dodi Reza Alex Noerdin saat mengenakan alat perlindungan diri (APD) kepada tim kesehatan di Muba. (foto-humas muba)

Sekayu, KoranSN

Meski upaya sosialisasi dan edukasi serta penyemprotan disinfektan hingga ke daerah pelosok terus digencarkan di Kabupaten Musi Banyuasin, namun Bupati Muba, Dr Dodi Reza Alex Noerdin tidak berhenti disitu saja dalam upaya pencegahan ancaman virus Covid-19 atau virus Corona.

Seperti yang dilakukan Jumat malam (27/3/2020), Ketua Kamar Dagang Industri (KADIN) Sumsel ini, mendatangkan sebanyak satu ribu alat rapid test untuk mendeteksi Covid-19 kepada warga dan paramedis di Kabupaten Muba.

Dalam upaya pencegahan dan antisipasi ancaman masuknya virus Covid-19 tersebut ke wilayah Muba, Bupati Dr Dodi Reza Alex Noerdin menggelontorkan anggaran sebesar Rp 6,1 miliar yang juga digunakan untuk pembelian alat rapid test sebanyak 1 ribu unit yang langsung dilakukan pada Jumat malam (27/3/2020) kepada 5 ODP di RSUD Sekayu, dan 10 tim paramedis di RSUD Sekayu.

Bupati Muba, Dr Dodi Reza Alex Noerdin mengaku, meski pemerintah pusat akan memberikan alat rapid tes kepada setiap daerah, namun dirinya akan memaksimalkan lagi kesigapan antisipasi agar virus berbahaya tersebut tidak masuk ke wilayah Muba.

“Karena sampai saat ini bantuan alat rapid test dari pemerintah pusat masih menunggu, alhasil alat rapid test yang kita siapkan secara mandiri oleh Pemkab Muba melalui Dinas Kesehatan Muba telah datang sebanyak seribu unit, upaya ini kita lakukan supaya pencegahan virus covid-19 ini tidak terpapar kepada warga Muba dan bisa kita deteksi sedini mungkin,” tegasnya.

Baca Juga :   DRA Ingatkan Perusahaan Jangan PHK Seenaknya

Dikatakan Dodi, rapid tes dilakukan oleh tim paramedis Dinkes Muba dan RSUD Sekayu.

“Untuk sementara ini rapid tes hanya diperuntukkan bagi Orang Dalam Pemantauan (ODP) dan PDP (Pasien Dalam Pengawasan) serta paramedis yang menangani virus Covid-19 di Muba,” terangnya.

Dijelaskannya, hasil rapid tes nantinya akan diteliti oleh tim paramedis di Muba.

“Kita berharap hasil rapid tes nantinya dan memudahkan tim medis kita menganalisa perkembangan keadaan pasien, dan kita berharap Muba zero virus Covid-19,” tuturnya

Dodi mengaku, langkah rapid tes mandiri tersebut merupakan tindakan yang harus dilakukan dan saat ini dibutuhkan warga Muba khususnya.

“Rapid tes ini langkah konkrit, kita tidak hanya pemantauan saja. Secara medis rapid tes bisa memberikan kepastian kepedulian kita kepada warga Muba dan disaat seperti ini Pemerintah wajib hadir secara maksimal untuk mengurus warganya,” ucapnya.

Kepala Dinas Kesehatan Muba, dr Azmi Dariusmansyah MARS menyebutkan, setelah didatangkan alat rapid tes pihaknya langsung melakukan tes kepada ODP, PDP dan paramedis di Muba.

“Jadi prioritas utama yang dilaksanakan  rapid tes yakni mereka yang masuk kategori ODP, PDP dan paramedis yang menangani ODP dan PDP yang ada di Muba,” ungkapnya.

Baca Juga :   Sanksi Pelanggar Perbup No 67 Tahun 2020 Mulai Diterapkan di Muba

Lanjutnya, rapid tes akan dilakukan secara masif dan random di wilayah Muba.

“Upaya ini juga dapat meredam keresahan warga akibat ancaman virus covid-19 yang dikhawatirkan dapat terpapar bagi warga Muba,” ulasnya.

Sementara itu, Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 di Muba, Dr Povi Pada Indarta SpP menjelaskan, pelaksanaan rapid tes tersebut fungsinya lebih untuk mengetahui munculnya antibodi. Antibodi yang dihasilkan akibat paparan virus tersebut.

“Rapid tes ini awal pemeriksaan, biasanya setelah 7 hari terpapar muncul antibodi tersebut, dan apabila rapid test positif kita akan lanjutan pemeriksaan untuk diagnosa swab pastinya,” terangnya.

Ditambahkan, sedangkan sistem imun membutuhkan waktu sekitar satu hingga dua minggu untuk memproduksi antibodi. Prinsip antibodi itulah yang  bisa dideteksi oleh rapid test.

“Jadi kalau hasilnya positif kita akan lanjutkan dengan tes swab . Tapi kalau negatif belum tentu negatif maka akan dilakukan tes yang kedua, karena itu perlu waktu,” ujarnya.

Lanjutnya, metode rapid test hanya bisa mendeteksi penderita yang sudah terinfeksi 7-10 hari. Jika masa infeksi di bawah angka tersebut, penderita masih bisa lolos dari pemeriksaan.

“Dan apabila negatif, rapid test itu akan kita ulang 7 hari lagi,” pungkasnya. (tri)

Infografis Lembaga Penyalur LPG di Sumsel

Sosialisasi Penukaran Uang Peringatan Kemerdekaan 75 Republik Indonesia

Publisher : Awid Durrohman

Awid Durrohman

Lihat Juga

Bupati Muba DRA Kucurkan Insentif Tambahan untuk Guru PAUD-TK

Sekayu, KoranSN Komitmen dan perhatian Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin yang dikomandoi Bupati Dr H Dodi …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.