Ibadah Haji Ditunda, Biaya Boleh Ditarik



Kepala Kantor Kementerian Agama Kabupaten Ogan Komering Ilir H Ahmad Syukri.(foto-istimewa)

Kayuagung, KoranSN

Kantor Kementerian Agama Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI) hingga saat ini belum menerima pemberitahuan adanya Calon Jemaah Haji asal OKI yang tidak jadi berangkat tahun 2020 menarik atau mengambil uang setoran haji atau biaya perjalanan ibadah haji (Bipih).

Penarikan Bipih ini diperbolehkan setelah adanya kepastian pembatalan atau penundaan keberangkatan CJH. Hal tersebut telah ditetapkan dalam Surat Keputusan Menteri Agama (KMA) Nomor 494 Tahun 2020.

Kepala Kantor Kementerian Agama Kabupaten Ogan Komering Ilir H Ahmad Syukri melalui H Mutawalli selaku Kepala Seksi Penyelenggara Haji dan Umrah (PHU) menyebutkan, pasca pembatalan resmi keberangkatan haji tahun ini akibat pandemi Covid-19, para pendaftar haji kini dipersilakan mengambil uang pelunasan biaya perjalanan ibadah haji (Bipih) masing-masing.

“Para pendaftar haji bisa mengambil kembali dana pelunasan Bipih di Kantor Kementerian Agama (Kemenag) setempat,”ujarnya kemarin kepada wartawan. Uang yang dapat ditarik kembali oleh pendaftar adalah dana biaya penyelenggaraan ibadah haji (Bipih) yang terdiri atas dua setoran yakni setoran awal dan pelunasan.

Baca Juga :   Perwakilan Guru Honorer K2 Temui Bupati Askolani

Ketentuannya adalah, jika biaya Bipih diambil semua sebesar Rp 35.972.602 yang terdiri atas Rp 25 juta setoran awal dan sisanya setoran pelunasan, maka status nomor porsi haji dinyatakan hangus dan calon haji dinyatakan mengundurkan diri serta hilang haknya untuk berangkat haji tahun 1442H/2021M.

“Jika Bipih diambil hanya uang pelunasan, maka statusnya masih memiliki nomor porsi, meski setoran pelunasan diambil calon haji tidak kehilangan haknya sebagai calon haji yang akan berangkat haji pada tahun 1442H/2021M, mereka nantinya akan melunasi kembali Bipih pada tahun 2021,”jelasnya.

Kemudian sambung Mutawalli, jika Bipih setoran awal dan setoran pelunasan tidak diambil, hal ini diperbolehkan dan aman tidak ada masalah, dana tersebut secara otomatis disimpan BPKH (Badan Pengelola Keuangan Haji) status sebagai Lembaga negara.

“Nantinya Calon Haji mendapat nilai manfaat yang akan dibayarkan kepada Calon Haji masing-masing, 30 hari sebelum keberangkatan haji pada tahun 1442H/2021M,”urainya.

Meski pelayanan pengambilan dana pelunasan haji telah dibuka, namun Mutawalli mengatakan sampai saat ini belum ada satu pun yang melapor ingin menarik dana pelunasan haji di Kemenag Kabupaten Ogan Komering ilir

Baca Juga :   Penderita Tumor di Lubuklinggau Utara II Butuh Uluran Dermawan

“Di Kabupaten Ogan Komering ilir yang sudah melakukan pelunasan tahap satu sebanyak 404, tahap dua sebanyak 41 hingga total berjumlah 444 orang, tapi sampai ini tidak ada yang laporan mau ambil uangnya,” ujarnya.

Dia menerangkan, pengambilan uang setoran keberangkatan haji harus dilakukan sesuai prosedur. Sebagai syarat awal, pendaftar haji harus mengajukan permohonan pengambilan uang setoran secara tertulis ke Kemenag Kabupaten Ogan Komering ilir.

Kemenag kemudian menvalidasi dokumen permohonan yang diserahkan tersebut. Dokumen permohonan dari setiap pendaftar akan diajukan Kemenag ke pusat. Setelah itu prosesnya dilanjutkan ke Badan Pengelola Keuangan Haji. (iso)

Publisher : Awid Durrohman

Awid Durrohman

Lihat Juga

Permainan Edukatif Latih Kemampuan Berpikir Anak

Lahat, KoranSN TP PKK Lahat bersama dengan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Lahat, mengelar keterampilan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.