Home / Nasional / Indonesia Importir BBM Terbesar No.2 Dunia

Indonesia Importir BBM Terbesar No.2 Dunia

kilang-minyak-1
Jakarta -Indonesia tercatat sebagai importir Bahan Bakar Minyak (BBM) terbesar nomor dua di dunia. Dari konsumsi BBM nasional 1,5 juta barel/hari, diproduksi dalam negeri kurang dari 800.000 barel/hari. Apa yang akan dilakukan pemerintah?

Menteri ESDM Sudirman Said mengatakan, mengurangi impor BBM bukan hal mudah. Pertama yang harus dilakukan adalah, mempermudah investor berinvestasi di hulu minyak dan gas bumi (migas).

“Investor itu masih memandang Indonesia sebagai tempat investasi yang cukup bagus. Namun sayangnya, investasi mereka terhambat, karena masalah birokrasi. Presiden Jokowi tidak ingin itu berlanjut, birokrasi harus dipermudah, ratusan izin di migas yang jumlahnya 341 izin harus dipangkas,” kata Menteri ESDM Sudirman Said, dalam bahan paparanya yang diterima detikFinance, Jumat (22/5).

Baca Juga :   Eks Dirjen Kemenhub Didakwa Terima Suap Rp 2,3 Miliar

“Pemerintah sudah membentuk PTSP (Pelayanan Terpadu Satu Pintu), izin di migas di Kementerian ESDM seluruhnya sekarang sudah di PTSP, jumlahnya ada 42 izin,” katanya.

Sudirman mengungkapkan, dengan memudahkan perizinan, eksplorasi sumur makin mudah, sehingga akan memudahkan penambahan cadangan migas baru. Asal tahu saja, sejak 2001 cadangan migas Indonesia terus menurun. Mudahnya perizinan juga akan memudahkan perusahaan meningkatkan produksi migasnya, sehingga produksi minyak meningkat dan mengurangi impor BBM maupun minyak mentah.

Cara lainnya, membangun kilang minyak baru. Karena sudah puluhan tahun Indonesia tidak membangun kilang minyak. Kilang terbaru ada di Balongan yang dibangun 20 tahun yang lalu.

Baca Juga :   Geledah 4 Lokasi di Jombang, KPK Amankan Dokumen Dana Kapitasi

“Selain itu sebagian kilang kita berusia tua dan tidak efisien. Lima tahun terakhir kerugian kilang sudah mencapai Rp 50 triliun atau Rp 10 triliun per tahun,” ungkapnya.

Selain itu, untuk mengurangi jumlah impor, pemerintah juga meningkatkan mandatori penggunaan bahan bakar nabati alias biodiesel dari sebelumnya 10% meningkat menjadi 15%.

“Dengan biodiesel 15% tersebut, artinya setahun kita bisa mengurangi impor solar sebanyak 15%,” katanya.

Langkah lainnya, kata Sudirman, pemerintah sedang juga menggenjot penggunaan bahan bakar gas (BBG) untuk kendaraan. Melalui dana APBN pemerintah membangun beberapa SPBG dan jaringan pipa gas setiap tahunnya.(rrd/dnl)

Publisher : Ferdin Ferdin

Avatar
Pewarta Harian Suara Nusantara, www.koransn.com, Mingguan Suara Negeriku.

Lihat Juga

70 Korban Selamat KM Santika Tiba di Surabaya

Surabaya, KoranSN Sebanyak 70 korban selamat dari Kapal Motor (KM) Santika Nusantara yang terbakar di …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.