Kapolri: Beda dengan Kivlan, Masih Ada Ruang Komunikasi di Kasus Soenarko



Kapolri Jenderal Tito Karnavian. (Foto-Net/detikcom)

Jakarta, KoranSN

Kapolri Jenderal Tito Karnavian membandingkan kasus yang menjerat Mayjen (Purn) Kivlan Zen dengan kasus Mayjen (Purn) Soenarko. Keduanya memiliki grade atau tingkatan yang berbeda.

“Agak berbeda dengan kasus Bapak Soenarko, ini senjatanya jelas, kemudian dimiliki oleh beliau waktu beliau di Aceh, lalu dibawa ke Jakarta, kemudian belum ada rencana senjata itu akan digunakan, misalnya untuk melakukan pidana tertentu, seperti dalam kasus Bapak Kivlan Zen. Jadi grade-nya beda,” ucap Tito kepada wartawan di Monas, Jakarta, Kamis (13/6/2019).

Jadi, Tito merasa Polri masih membuka komunikasi dengan Soenarko. Tito tidak menjelaskan maksud lebih lebih detail soal ‘komunikasi’ yang diucapkan.

Baca Juga :   Kasus Bowo Sidik, KPK Baru Buka 15 Ribu Amplop Rp300 Juta

“Sehingga, saya kira masih bisa terbuka ruang komunikasi untuk masalah Bapak Soenarko ini,” ucap Tito.

Berbeda dengan kasus Kivlan Zen. Kasus Kivlan Zen tak hanya soal senjata api, tapi juga soal permufakatan jahat. Jadi kasus ini harus dilanjutkan sampai pengadilan.

“Tapi untuk masalah Bapak Kivlan Zen, saya kira karena sudah banyak tersangka yang sudah ditangkap, termasuk calon eksekutor, senjatanya ada 4, saya kira meskipun tidak nyaman, kita harus jelaskan kepada masyarakat, harus diproses di pengadilan,” kata Tito.

Sebelumnya, dalam jumpa pers di kantor Kemenko Polhukam, Selasa (11/6/2019), disebutkan Habil Marati memberikan uang SGD 15 ribu ke Kivlan Zen. Duit ini kemudian diserahkan kepada tersangka H Kurniawan alias Iwan untuk membeli senjata.

Baca Juga :   Mendes: Skala Prioritas Dana Desa Harus Berbasis Kearifan Lokal

Polisi menyebut Habil Marati juga memberikan uang Rp 60 juta kepada tersangka H Kurniawan alias Iwan untuk dana operasional. Kivlan Zen lalu mencari eksekutor dan memberi target 4 tokoh nasional serta satu pimpinan lembaga survei. (detikcom)

Publisher : Apriandi

Avatar

Lihat Juga

Abdul Mu’ti Diusulkan Jadi Kandidiat Kemendikbudristek

Jakarta, KoranSN Direktur Eksekutif Indo Barometer, M Qodari mendukung Sekretaris Umum Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah, …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.