Rabu , Oktober 24 2018
Home / Politik dan Pemerintahan / ‘Kemenangan Shelyna Salsabila Harga Mati’

‘Kemenangan Shelyna Salsabila Harga Mati’

demo

Palembang, SN

Puluhan anggota Satuan Tugas Aksi (Satgas) dari Dewan Kesenian Palembang (DKP) dan Komunitas Musisi Penyanyi Palembang (KMPP) mendatangi gedung DPRD Sumsel, Rabu (24/6). Mereka berunjuk rasa meminta DPRD Sumsel mengusut penganuliran Shelyna Salsabila sebagai juara I lomba menyanyi solo dalam Festival dan Lomba Seni Siswa Nasional (FLS2N) tingkat Provinsi Sumsel, beberapa waktu lalu.

Koordinator aksi Hibza Meiridha Badar mengatakan, kemenangan Shelyna Salsabila sebagai juara I lomba menyanyi solo adalah harga mati, karena ia menilai, banyak kejanggalan terkait penganuliran Shelyna.

“Dinas Pendidikan Provinsi Sumsel harus mengeluarkan sertifikat atas nama Shelyna Salsabila, sebagai juara I lomba menyanyi solo putri dalam FLS2N tingkat Provinsi Sumsel,” katanya.

Ia juga meminta, agar permasalahan ini diusut tuntas, karena terindikasi ada konspirasi dari pihak tak bertanggung jawab. “Kita juga meminta agar pihak berwenang mengaudit proses pelaksanaan FLS2N tingkat SD, SMP, SMA dan SMK se Sumsel karena disinyalir ada permainan anggaran,” tuntasnya.

Baca Juga :   Survei Populi Centre: Herman Deru Tetap Ungguli Dodi Reza dan Ishak Mekki

Sementara itu, Ketua Umum Komunitas Musisi Penyanyi Palembang (KMPP), Suparman Romans mengatakan, penganuliran Shelyna salsabila sebagai juara I lomba menyanyi solo putri merupakan preseden buruk dalam dunia seni, bahkan hal ini menjadi aib besar bagi dunia seni Sumsel.

“Ini hanya salah satu aspek yang terlihat, masih banyak kasus lain, bagaimana terjadi manipulasi dan konspirasi. Kejadian ini membuat kami prihatin, apalagi ini tidak sejalan dengan nawacita dan revolusi mental yang diusung Presiden RI Jokowi,” katanya.

Menurut Suparman, penganuliran siswa SMA 3 Palembang, Shelyna tersebut, dapat merusak mental siswa. “Dia (Shelyna) kan sudahdiumumkan juara 1, kemudian dibatalkan dengan alasan yang tidak jelas, ini jelas sudah mengandung unsur nepotisme, dan ini merusak harkat dan martabat kita sebagai bangsa Indonesia. Masalah ini harus menjadi perhatian kita semua,” imbuhnya.

Dikatakannya, Dinas Pendidikan sebagai instansi yang membawahi kesenian, harus segera memperbaiki sistem kesenian yang ada di Sumsel. “Langkah pertama yang harus dilakukan oleh Kadiknas Sumsel adalah melakukan perbaikan paling tidak mengganti bawahannya saat ini yang bersentuhan langsung dengan seniman, khususnya saat pelaksanaan FLS2N,” katanya.

Baca Juga :   6500 Meter Lahan Pemerintah Diklaim Warga

Ketua Komisi V DPRD Sumsel yang menerima massa aksi, Fahlevi Maizano menilai, eliminasi terhadap Shelyna tidak wajar, karena dilakukan dua hari setelah ditetapkan sebagai juara I Lomba Menyanyi Solo.

“Saya juga yakin, eliminasi shelyna tidak diumumkan didepan publik, tetapi didatangi secara perorangan, ini tidak benar, kalaupun ada kesalahan, jelas kesalahannya bukan pada peserta tetapi pada panitia dan juri,” ujarnya.

Ia mengatakan, pihaknya akan segera memanggil Kepala Dinas Pendidikan (Diknas) Sumsel, terkait permasalahan ini. “Dua tiga hari kedepan, beliau sudah kita panggil, untuk dimintai klarifikasi terhadap permasalahan ini, karena yang bertanggung jawab dalam hal ini adalah institusinya, dalam hal kepala dinasnya,” pungkas Maizano. (awj)

CGV Cinemas Segera Hadir di Lantai 3 PTC Mall Palembang

Publisher : Ferdin Ferdin

Ferdin Ferdin
Pewarta Harian Suara Nusantara, www.koransn.com, Mingguan Suara Negeriku.

Lihat Juga

Gubernur HD Apresiasi Akuntabilitas BPK

Palembang, KoranSN Gubernur Sumatera Selatan Herman Deru didampingi Sekda Nasrun Umar menerima kunjungan Kepala BPK ...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

error: Content is protected !!