Kemenkes Jelaskan Pasien Positif COVID-19 Dipulangkan dari RS

Sejumlah warga yang dinyatakan sembuh dari COVID-19 saat dipulangkan dari tempat karantina di Asrama Haji Surabaya. (foto-antaranews)

Jakarta, KoranSN

Plt Direktur Jenderal Pelayanan Kesehatan Kementerian Kesehatan, Abdul Kadir menjelaskan, mengenai pasien positif COVID-19 yang sudah dipulangkan dari rumah sakit dikarenakan virus yang ada di dalam tubuhnya telah inaktif.

“Kenapa pasien yang tes PCR masih positif tapi sudah dipulangkan? Itu disebabkan karena memang di dalam tubuh pasien masih ada bagian COVID-19 yang tidak aktif,” kata Kadir dalam konferensi pers secara virtual di Jakarta, Jumat (16/10/2020).

Dia menjelaskan, pasien tetap terkonfirmasi positif COVID-19 namun sudah tidak bisa menularkan lagi karena virus SARS CoV-2 yang ada di dalam tubuhnya hanya sisa bagian virus.

Keputusan pemulangan pasien yang masih terkonfirmasi positif COVID-19 tersebut ditetapkan oleh dokter penanggungjawab pelayanan (PDJP) berdasarkan penilaian klinis dan fisik pasien. Meskipun sudah dipulangkan, pasien perlu melakukan kontrol kesehatan kembali pada dokter untuk mengontrol kondisi fisik pasien.

Baca Juga :   Alasan Anak Lebih Aman Belajar dari Rumah Selama Pandemi

Kadir menjelaskan, bagi pasien yang memiliki gejala berat hingga kritis bisa dipulangkan dari RS apabila sudah dites negatif RT-PCR. Namun pasien yang sebelumnya mengalami gejala berat hingga kritis masih harus tetap menjalani masa isolasi mandiri di rumah selama minimal tujuh hari dan tetap menjalankan protokol kesehatan secara ketat.

Untuk pasien dengan gejala ringan bisa dilakukan isolasi mandiri di rumah bila memungkinkan, atau melakukan isolasi mandiri di rumah sakit darurat atau tempat karantina yang sudah disiapkan oleh pemerintah seperti hotel.

Sedangkan untuk pasien dengan gejala sedang akan dirawat di RS darurat atau RS rujukan untuk mendapatkan perawatan, obat-obatan, dan vitamin serta diobservasi bila masuk pada kondisi sakit berat.

Baca Juga :   New York City Mulai Izinkan Makan di Dalam Restoran

Pasien dengan gejala sedang wajib diisolasi mandiri selama 10 hari ditambah tiga hari observasi bahwa pasien bebas demam dan gejala pernapasan. Setelah kedua hal tersebut, pasien bisa dipulangkan tanpa melakukan tes PCR. (Antara/ded)

Infografis Lembaga Penyalur LPG di Sumsel

Sosialisasi Penukaran Uang Peringatan Kemerdekaan 75 Republik Indonesia

Publisher : Awid Durrohman

Awid Durrohman

Lihat Juga

Pisang Disebut Mampu Mengatasi Diare

Jakarta, KoranSN Pisang disebut sebagai salah satu obat alami untuk menyembuhkan penyakit diare, memperbaiki pencernaan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.