Home / Wisata / Kopi dan Minuman Tradisional Indonesia Digemari Pengunjung WTM London

Kopi dan Minuman Tradisional Indonesia Digemari Pengunjung WTM London

Paviliun Indonesia memperkenalkan kopi dan minuman tradisional Indonesia diminati pengunjung Paviliun Indonesia di pameran pariwisata World Travel Market (WTM) London berlangsung di gedung Excel. (foto-antaranews)

London, KoranSN

Kopi dan minuman tradisional Indonesia berupa rempah-rempah dengan campuran cengkeh, pala, jahe merah, gula aren, vanila dan kayu manis serta bunga lawang diminati pengunjung di pameran pariwisata World Travel Market (WTM) London yang berlangsung pada 4-6 November 2019.

“Kopi yang saya bawa kali ini adalah Kopi Lintong, Kopi Flores, dan Kopi Merapi. Ketiga kopi tersebut mewakili destinasi prioritas yang digalakan Kementerian Pariwisata dan Industri Kreatif (Kemenparekraf),” kata Barista Home Coffee Roastery Solo, Deryl Juniar, yang bertugas sebagai barista di Paviliun Indonesia, kepada Antara London, kemarin.

Baca Juga :   Pariwisata Kepulauan Seribu Masih Terkendala Transportasi

Deryl Juniar menjelaskan, Kopi lintong yang mewakili destinasi Sumatera Utara terutama Danau Toba, Kopi Flores mewakili Nusa Tenggara Timur (NTT) terutama Pulau Komodo, dan Kopi Merapi mewakili daerah Jawa Tengah terutama destinasi Borobudur.

“Saya senang karena kopi bisa menjadi salah satu daya tarik untuk turis mancanegara datang ke Indonesia,” ujar Deryl yang untuk keempat kali ikut mempromosikan kopi Indonesia pada pameran WTM London.Menurut Deryl, setiap tahun ia mempunyai misi yang berbeda-beda dengan harapan kopi Indonesia lebih di kenal dunia, terutama pasar Eropa.

“Setiap tahunnya saya merasakan antusias dari pengunjung tentang ketertarikan mereka untuk mencicipi kopi dan jamu dari indonesia,” ujarnya.

Baca Juga :   Lahat Makin Dikenal Sebagai Kota Destinasi Wisata

Sementara itu Dicky Dharmawan dari kedai Dharmawangsa, meracik minuman tradisional Indonesia yang berkasiat untuk kesehatan seperti wedang jahe, kunyit asem, kunyit secawan, dan kopi tahlil.

Seorang pengunjung Paviliun Indonesia mengaku menikmati setiap cita rasa kopi Indonesia yang berbeda-beda,sehingga ia penasaran ingin datang langsung ke Indonesia.

Paviliun Indonesia di WTM 2019 London yang meraih penghargaan The Best Stand pada  ajang itu memang dirancang dengan konsep paviliun yang terkesan terbuka dan mengundang (inviting), dengan suasana dan ruang yang nyaman serta kondusif untuk berbisnis dan mempromosikan pariwisata Indonesia.

Pada WTM London kali ini Indonesia fokus mempromosikan lima destinasi super prioritas yaitu Danau Toba, Borobudur, Mandalika, Labuhan Bajo, dan Likupang sebagai kekuatan baru dan andalan destinasi wisata Indonesia ke depan, selain Pulau Bali. (Antara/ded)

Publisher : Awid Durrohman

Awid Durrohman

Lihat Juga

Realisasi Kunjungan Wisatawan ke Gunung Kidul Capai 2.525.202 Orang

Gunung Kidul, KoranSN Realisasi kunjungan jumlah wisatawan di Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, dari …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.