Rabu , Oktober 24 2018
Home / Nasional / MUI: Indonesia Perlu Standarisasi Dai

MUI: Indonesia Perlu Standarisasi Dai

Fitrah Alif Tama, mahasiswa Indonesia yang menjadi Imam Salat Tarawih di Lebanon. (foto-net/vivanews.com)

Jakarta, KoranSN

Majelis Ulama Indonesia dan Kementerian Agama melakukan pertemuan membahas polemik daftar 200 nama mubalig. Pihak MUI sepakat dengan Kementerian Agama bahwa Indonesia memerlukan standarisasi dai.

“Ada kata yang sepakat antara MUI dengan Kemenag bahwa dai itu perlu standarisasi. Saya ulangi, kesepakatan kami, MUI sepakat dengan Kemenag bahwa di Indonesia perlu standarisasi dai,” kata Komisi Dewan Dakwah dan Pengembangan Masyarakat MUI Pusat, Cholil Nafis di kantor MUI, Jakarta Pusat, Selasa (22/5/2018).

Dia menjelaskan, standarisasi dai dengan melakukan kualifikasi. Standarisasi penceramah ini diperlukan, agar masyarakat tidak bingung dalam memilih siapa dai yang akan diundang untuk mengisi ceramah.

Baca Juga :   Letkol Arh Fakturahman Pimpinan Upacara Penutupan Pratugas Yonif 144/JY

“Untuk fasilitasi dan memastikan bahwa orang-orang inilah dan barangkali kalau diundang itu dijamin orangnya tidak menimbulkan masalah, keagamaannya kompeten, komitmen kebangsaannya juga kuat dan mempunyai moral yang baik,” ujarnya

Cholil menjelaskan, MUI akan berperan untuk melakukan standarisasi para penceramah. Standarisasi ini, nantinya direkomendasikan kepada Kementerian Agama dan untuk mencantumkan nama yang telah direkomendasikan tersebut.

Menurutnya, beberapa kriteria MUI untuk merekomendasikan penceramah tak jauh berbeda dengan Kementerian Agama.

“Kriterianya enggak jauh dari yang disampaikan Kemenag. Yang pertama, dia mendalami ilmunya, kompetensi ilmu agamanya. Yang kedua, wawasan dan komitmen kebangsaan. Jadi, wawasan kebangsaannya ada komitmen kebangsaanya,” ujarnya. (viva.co.id)

Baca Juga :   Sempat Dideportasi, 24 WNI Kembali Dipekerjakan di Papua Nugini
CGV Cinemas Segera Hadir di Lantai 3 PTC Mall Palembang

Publisher : Awid Durohman

Awid Durohman

Lihat Juga

Polri-Jaksa Tangani Kasus Pembakaran Bendera Berkalimat Tauhid

Jakarta, KoranSN Menko Polhukam Wiranto menyebut kasus pembakaran bendera di Garut, Jawa Barat, karena penggunaan ...

error: Content is protected !!