Home / Kesehatan / Pakai Baju Basah Sebabkan Masuk Angin, Mitos atau Fakta?

Pakai Baju Basah Sebabkan Masuk Angin, Mitos atau Fakta?


Kejaksaan Tinggi Provinsi Sumatera Selatan

Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin Mengajak Masyarakat untuk datang Ke TPS dan menggunakan hak pilih
Ilustrasi. (foto-net)

Cuaca panas, aktivitas olahraga membuat kita dengan keringat. Keringat yang berlebih membuat baju yang dikenakan menjadi basah.

Bukan hanya itu saja, hujan yang datang secara tiba-tiba saat beraktivitas juga bisa membuat baju dan tubuh menjadi basah terkena air hujan. Terkait dengan baju basah, ternyata masih banyak mitos di masyarakat mengenai memakai baju basah yang keliru.

Dr. Warigit Dri Atmoko, Sp.PD, M.Kes mengatakan, beberapa mitos dan fakta mengenai pemakaian baju basah. Salah satu yang sering diyakini bahwa memakai baju basah bisa menyebabkan orang masuk angin. Menurutnya, hal itu adalah mitos.

“Dunia kedokteran tidak ada istilah masuk angin. Jika seseorang menggunakan baju basah, bisa menurunkan daya tahan tubuh, yang bisa mengakibatkan gangguan kekebalan tubuh,” katanya, dalam program Ayo Hidup Sehat di tvOne, Senin, 5 November 2018.

Baca Juga :   Anti Loyo, Ini 4 Tips Rahasia Bikin Pria Makin Gesit di Ranjang

Dia juga membantah mengenakan baju bisa bisa menyebabkan diare. Menurutnya, tak ada korelasi langsung mengenakan baju basah dengan diare, namun potensi terkena virus dan bakteri penyebab diare bisa saja terjadi.

Selain itu, mengenakan baju basah yang kabarnya bisa menyebabkan paru-paru basah, Warigit menegaskan bahwa itu hanya sekadar mitos belaka. Dia mengatakan, penyebab paru-paru basah beragam, yakni TBC, pneumonia, gagal jantung, hingga penyakit autoimun.

Namun menurutnya, mengenakan baju basah dan tidak segera menggantinya dapat menyebabkan penyakit kulit. Dan masalah kulit yang sering dialami adalah akibat jamur.

Baca Juga :   Anemia Picu Anak Doyan Makanan Aneh

“Ketika baju basah dan lembap mengakibatkan bakteri dan jamur, sehingga menyebabkan peradangan, kulit merah, ruam. Apalagi ketika seseorang memiliki bakat alergi,” tuturnya.

Selain penyakit kulit, malas mengganti baju basah bisa menyebabkan daya tahan tubuh terganggu. Ketika seseorang membiarkan dirinya menggunakan baju yang basah akibat kehujanan atau olahraga maka tubuh menjadi lembap dan bakteri atau virus berkembang sehingga menyerang ketahanan tubuh.

“Intinya setelah olahraga atau kehujanan, segeralah mengganti baju menjadi yang kering dan hangat atau mandi. Jangan sampai suhu tubuh turun (tidak ganti baju basah), karena kalau turun akan ganggu kekebalan tubuh,” ujar Warigit. (viva.co.id)

Hotel Grand Inna Palembang

Wujudkan Milenial Cinta Tertib Lalu Lintas Berkeselamatan Menuju Indonesia Gemilang

Publisher : Awid Durrohman

Awid Durrohman

Lihat Juga

Hati-hati, Ibu Hamil Sering Kerja Malam Berisiko Keguguran

TUNTUTAN pekerjaan, kadang mengharuskan seorang untuk bekerja malam, tak terkecuali wanita hamil. Namun, sebuah studi …