Realisasi Terminal Multimoda yang Digagas Gubernur Dekati Kenyataan

Gubernur Sumsel H Herman Deru dan Direktur Prasarana Dirjen Perhubungan Darat RI M Rizal Wasal saat meninjau Terminal Karja Jaya, yang akan dimanfaatkan menjadi kawasan Terminal Multimoda. (Foto-Humas Pemprov Sumsel)

Palembang, KoranSN

Hampir dipastikan keberadaan Terminal Karja Jaya Kertapati Palembang yang selama ini terbengkalai akan dimanfaatkan kembali oleh Pemerintah Provinsi Sumsel menjadi kawasan terminal multimoda. Terlebih rencana pemprov tersebut telah direspon langsung oleh Direktur Prasarana Dirjen Perhubungan Darat RI, M Rizal Wasal yang melakukan peninjauan kondisi terminal ini, bersama dengan Gubernur Sumsel H Herman Deru dan dinas terkait, Sabtu (19/9/2020).

Sebelumnya sejumlah upaya telah dijalankan Gubernur H Herman Deru untuk mereliasikan terwujudnya kawasan terminal multimoda yang pertama di Sumsel ini diyakini akan membawa dampak positif bagi laju pertumbuhan ekonomi Sumsel diberbagai sektor.

Gubernur telah memaparkan desain areal Terminal Karya Jaya kepada pihak Kementerian Perhubungan dalam hal ini Direktur Prasarana Dirjen Perhubungan Darat RI yang telah menghasilkan kesamaan persepsi dalam pemanfaatan terminal ini menjadi kawasan integrasi moda transportasi selain sebagai solusi mengatasi kemacetan lalulintas dalam Kota Palembang. Kawasan ini juga dapat menjadi pusat penampungan komoditas-komoditas dari sejumlah daerah di Sumsel.

Baca Juga :   Rumput Gajah Jadi Alternatif Bioenergi Sumsel

Disela-sela meninjau sejumlah aset lahan dan bangunan yang ada di terminal Karya Jaya ini, Gubernur Herman Deru menyebut pemerintah daerah secara maksimal akan tetap memanfaatkan aset bangunan eks terminal terbesar di Palembang ini.

“Bangunan yang sudah ada akan kita manfaatkan semaksimal mungkin. Sebab kalau dibiarkan terbengkalai sayang bangunannya. Artinya kita bukan membangun tempat baru tapi lebih kememanfaatkan potensi yang ada di areal sini,” ungkapnya.

Menurut HD banyak manfaat yang dirasakan jika multimoda ini benar-benar terwujud yang sudah pasti adalah kemacetan dalam Kota Palembang akan dapat diurai selain sebagai kawasan untuk menampung komuditas lokal dari luar Kota Palembang.

“Kita bersama masyarakat tentunya menginginkan adanya kawasan yang dapat menampung semua moda yang bersifat terintegrasi bukan hanya tebatas dengan urusan moda saja, namun juga menjadi pusat transaksi komoditas hasil bumi yang nantinya akan diangkut ke pasar induk dan sejumlah pasar di Kota Palembang dan sekitarnya,” papar Herman Deru.

Baca Juga :   Herman Deru Bangun Koordinasi dengan DPRD MLM dan Palembang

Herman Deru berharap Kementerian Perhubungan RI dapat segera merealisasikan rencana ini dan diharapkan akan di tahun 2021 mendatang sudah ada progresnya dilapangan.

“Yang jelas Pemprov Sumsel dan Pemkot Palembang sudah siap. Tinggal kita tunggu dari Kementerian Perhubungan saja. Kita optimis ini akan disetujui buktinya pak Direktur Prasarana Dirjen Perhubungan Darat telah melihat langsung lokasinya,” tutupnya.

Sementara Direktur Prasarana Dirjen Perhubungan Darat RI, M Rizal Wasal menegaskan pihaknya sangat mendukung apa yang di inginkan Pemprov Sumsel dan Pemkot Palembang yang akan mengintegrasikan lalulintas angkutan darat, sungai, dan kereta api dengan menjadikan eks terminal penumpang Karya Jaya menjadi kawasan Multimoda.

“Untuk syarat kita masih harus konsep pemerintah daerah terhadap penataan tata ruang dari wilayahnya. Termasuk pola pergerakan angkutan barang dan penumpang juga menjadi salah satu pertimbangan kita. di samping dampak lingkungan yang juga harua diperhatikan, ” tandasnya. (awj)

Infografis Lembaga Penyalur LPG di Sumsel

Sosialisasi Penukaran Uang Peringatan Kemerdekaan 75 Republik Indonesia

Publisher : Apriandi

Avatar

Lihat Juga

HUT Golkar ke-56 Bakal Diwarnai Rekor MURI

Palembang, KoranSN DPD Partai Golkar Sumsel akan menggelar peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) Partai Golkar …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.