Siswa Dihukum Mengelap Muka Pakai Alat Pel

Ilustrasi.(foto-net)

Prabumulih, KoranSN

Seorang siswa kelas VIII A salah satu sekolah menengah pertama (SMP) swasta di Prabumulih dihukum gurunya, menggelap mukanya sebanyak 10 kali dengan alat pel lantai dan push up 100 kali gara-gara tidak mengerjakan tugas PR di rumah.

Peristiwa yang semestinya tidak perlu terjadi itu terungkap saat orang tua siswa mendatangi dan mempertanyakan tindakan oknum guru pada mata pelajaran matematika di sekolahan tersebut, pada Jum’at (29/11/2019) kemarin.

“Taunyo dari ibunyo, bahwa anak kami dihukum guru disuruh ngelap muko sebanyak 10 kali pakai alat pel lantai, dan push up 100 kali gara-gara oleh tidak membuat PR, Ini benar-benar keterlaluan dan tidak mendidik,” ungkap orang tua siswa, KS (43) saat menemui Kepala yayasan SMP swasta bersama oknum guru tersebut.

Menurut warga Kelurahan Prabumulih II Kecamatan Prabumulih Utara ini, akibat peristiwa yang dialami anaknya itu, membuat anaknya trauma dan malu. Kejadian itu juga sudah yang kedua kali diterima anaknya sewaktu masih duduk di bangku kelas VII.

“Anak aku nih kalu dio salah dak apo dihukum yang sifatnyo mendidik biar dio dak ngulangi lagi, apo hukumannyo bersihke sampah dilapangan. Nah bu..kalu dihukum raih anak aku disuruh lap pake kain pel..cak mano lah kain pel tu kan kotor mangko dilapke rai. Ini la sering, dulu waktu Dio kelas VII,” tegas KS menyayangkan tindakan oknum guru tersebut.

Baca Juga :   Semburan Puluhan Mata Air Hebohkan Warga Pagaralam

Sementara itu, oknum guru bersangkutan tak menapik telah menghukum muridnya dengan cara tak wajar tersebut. Dia jelaskan ada beberapa siswa yang mendapatkan hukuman sama lantaran tidak pernah mengerjakan tugas PR dirumah setiap disuruh.

“Sudah sering tidak mengerjakan ‘Pekerjaan Rumah (PR),” akunya, usai dipanggil pihak yayasan sekolah.
”Kalu sering nian dak buat PR, dihukum ditegak ke depan kelas masih be ngulang, nak cak mano lagi nak, ibu pel be rai kamu 10 kali biar kamu ado raso malu habis tu langsung push up 100 kali. Olehnyo dak katek jalan keluar lagi, dionyo cak dak peduli dengan pelajaran,” jelas oknum guru DN, alasan dirinya menghukum siswanya dengan menggunakan alat pel lantai dan push up.

“Terus aku ne pak dak mesti dapet nilai 100, buat PR bae Alhamdulillah. Dapet nol be aku idak pernah marah, yang penting dio buat PR. Malahan sudah pernah buat perjanjian, Nak men dak biso buat PR nyo di sekolah be, tapi nak jangan nak ado ibu.

Apo lagi aku ne pelajaran matika, susah nak ngajarkenyo, nak cak mano biar budak tu biso,” kelit DN.
Sementara itu, Kepala Sekolah SMP swasta Prabumulih, Drs. Arkoni menyampaikan permintaan maaf atas insiden dan perlakuan yang dialami oleh salah satu siswanya tersebut.

Baca Juga :   DPRD Minta Agar di PALI Didirikan BNN

Dirinya juga menyesalkan kejadian tersebut dan berharap tidak akan terjadi lagi.

“Sangat menyesalkan akan hukuman itu. Dikarenakan kita disini bilamana guru sudah tidak bisa mengatasi siswa/siswinya bisa melapor ke BP dan seterusnya sampai berada di meja saya, bilamana sudah berada di meja saya itu 2 (dua) pilihan, out atau mau berubah.

“Niat tulus kami itu tadi, memang metode standar guru tu lah ado tapi dalam prakteknyo kadang kadang yo itu tadi masih cari akal lain mak mano lah caronyo. Nah itu kan, Sebabnyo yang biaso biaso iolah standar mak itu lah hasilnyo kadang tu lum memuaskan menurut kami, Jadi ditambah dengan pendekatan lain, caro lain dan hukuman lain cak itu kalu nak berubah harapan kito tu,” ampainya seraya meminta maaf dan meminta kepada guru bersangkutan agar mencari cara lain yang lebih mendidik. (and)

Publisher : Awid Durrohman

Awid Durrohman

Lihat Juga

Pembangunan Flyover Untuk Jalur Kereta Api

Muara Enim, KoranSN Dalam mendukung kemajuan kerjasama pemanfaatan Aset PT.KAI dengan Pemerintah Daerah, dilaksanakan rapat …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.