Sunat pada Laki-laki Kurangi Risiko Gangguan Penyakit

Tidak bisa dipungkiri, sunat memiliki manfaat yang begitu banyak. Sehingga, saat seorang anak laki-laki belum melakukan sunat, tidak menutup kemungkinan hadirnya berbagai penyakit, bahkan kanker pada kulit alat kelamin.

Menurut dr. Mahdian Nur Nasution, SpBS, banyak sekali manfaat sunat bagi pria yang telah melakukannya. Salah satunya, pada kasus penyakit menular seksual seperti HIV.

Lebih dari 80 persen kasus HIV tertular dari penis yang tidak disunat. Terlebih, pria yang tidak disunat memiliki risiko 2 kali lebih besar terkena kanker prostat, dan pria dewasa yang disunat lebih kecil 4,5 kali terkena risiko HIV/AIDS.

Baca Juga :   Dosen FKM Unand Temukan Manjujai Bantu Pencegahan Stunting

“Laki-laki yang disunat, risiko tertular HIV lebih rendah karena rendahnya risiko penis yang lecet saat berhubungan intim. Jika kulit penis gampang lecet, tidak hanya timbulkan nyeri tapi juga mudah tertular penyakit, salah satunya HIV,” ujar dokter spesialis bedah itu di kawasan Tebet, Jakarta, Selasa 13 Desember 2016.

Selain itu, saat tidak dilakukan sunat pada kaum pria, tidak dapat mencegah kejadian fimosis. Di mana, fimosis ini menjadi pemicu timbulnya kanker pada kulit penis.

Fimosis merupakan kondisi kepala penis yang alami penyempitan, yang salah satunya diakibatkan oleh peradangan lubang pada kulit penis. Dengan peradangan terus menerus, membuat kulit mengalami kerusakan secara kontinu dan akhirnya memicu kanker.

Baca Juga :   5 Tanda Teman Sedang Naksir Berat pada Anda

“Karsinoma sel skuamosa terbatas pada epidermis. Biasanya, pada penis akan timbul kulit yang tampak coklat kemerahan, keropeng, dan timbul bercak yang menyerupai psoriasis atau dermatitis,” tuturnya. (viva.co.id)

Publisher : Anton Wijaya

Avatar

Lihat Juga

Pasien COVID-19 Membaik Usai Konsumsi Tablet Klorokuin

Jakarta, KoranSN Seorang pasien positif terinfeksi COVID-19 di Rumah Sakit Khusus Daerah (RSKD) Duren Sawit, …