Tidur Saat Rambut Basah Bisa Sebabkan Pilek?

Ilustrasi. (foto-antaranews)

Jakarta, KoranSN

Pernahkah Anda melewatkan keramas di malam hari, karena butuh waktu untuk mengeringkannya sementara mata begitu sangat mengantuk?

Ada pendapat yang mengatakan tidur malam dalam keadaan rambut basah tak bagus untuk kesehatan, salah satunya bisa membuat Anda terkena pilek atau bahkan flu. Benarkah pendapat ini?

“Tidak ada bukti seseorang bisa terkena pilek karena tidur dengan rambut basah. Ketika seseorang pilek, karena dia terinfeksi virus,” kata Dr. Chirag Shah, MD, dokter sekaligus satu pendiri Push Health, sebuah platform perawatan kesehatan online, seperti dilansir Healthline, Minggu (5/7/2020).

Ada lebih dari 200 virus penyebab pilek, namun biasanya rhinovirus. Virus memasuki tubuh Anda melalui hidung, mulut, atau mata Anda dan menyebar melalui tetesan di udara ketika orang yang terinfeksi bersin, batuk, atau berbicara.

Baca Juga :   Usia 20 Lebih Rentan Alami Gangguan Jiwa, Ini Alasannya

Anda juga bisa terinfeksi ketika menyentuh permukaan yang terkontaminasi atau kontak tangan dengan orang yang terinfeksi.

Meski tidur dengan rambut basah tidak akan membuat Anda pilek, Dr. Shah mengatakan, hal ini bisa meningkatkan risiko Anda terkena infeksi jamur di kulit kepala.

Jamur, seperti Malassezia, dapat menyebabkan kondisi seperti ketombe atau dermatitis. Shah merekomendasikan Anda tidur dengan rambut kering jika memungkinkan.

Seiring dengan jamur yang hadir secara alami di kulit kepala Anda, bantal juga sarang untuk jamur. Makhluk hidup ini tumbuh subur di lingkungan yang hangat dan sarung bantal basah beserta bantalnya memberikan tempat berkembang biak yang ideal.

Sebuah penelitian menemukan, ada 4-16 spesies jamur di bantal yang diuji, termasuk Aspergillus fumigatus, spesies jamur umum yang bertanggung jawab untuk menyebabkan infeksi parah pada orang dengan sistem kekebalan yang melemah. Jamur ini juga dapat memperburuk gejala asma.

Baca Juga :   Gubernur Kepulauan Riau tertular COVID-19

Tidur dengan rambut basah juga bisa merusak rambut. “Rambut paling lemah saat basah. Risiko utama (selain yang kosmetik) kerusakan rambut saat tidur,” kata Dr. Adarsh Vijay Mudgil, MD, ahli dermatologi di New York. (Antara/ded)

Publisher : Awid Durrohman

Awid Durrohman

Lihat Juga

Bisakah Terkena COVID-19 dari Asap Rokok?

Jakarta, KoranSN Para ilmuwan percaya cara utama penyebaran COVID-19 melalui kontak dekat dengan orang yang …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.