Penyerahan Dokumen Syarat Minimal Dukungan Pasangan Calon Perseorangan Dalam Pemilihan Bupati dan Wakil Bupati Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir Tahun 2020
Home / Kesehatan / Tim Kesehatan Siap Layani Jamaah Dalam Proses Arafah-Mina

Tim Kesehatan Siap Layani Jamaah Dalam Proses Arafah-Mina

Amirul Hajj mengumpulkan seluruh tim kesehatan dan jajaran KKHI untuk mendengarkan laporan terkait operasional layanan kesehatan bagi jamaah sampai sejauh ini hingga persiapan menjelang wukuf di Arafah atau puncak musim haji. (Foto-Antaranews)

Jakarta, KoranSN

Tim dan berbagai fasilitas kesehatan yang dipersiapkan oleh pemerintah di berbagai titik untuk menyiagakan pelayanan dalam proses ibadah haji selama di Arafah-Muzdalifah-Mina dinilai sudah siap 100 persen.

Dalam siaran pers yang diterima di Jakarta, Jumat (9/8/2019) Tim Asistensi Kementerian Kesehatan yang dipimpin oleh Kepala Balitbang Kementerian Kesehatan, Siswanto menjelaskan, seluruh tenaga kesehatan dan sarana prasarana pelayanan sudah siap untuk pelaksanaan ibadah wukuf di Arafah hingga dilanjutkan ke Mina.

Baca Juga :   Dinkes Galakkan Pencegahan Penyakit Karies Gigi Sejak Dini

“Kalo menurut saya sudah siap. Saya kira kita juga sudah punya Tim Gerak Cepat yang untuk Armina itu vital dalam mengurangi kesakitan dan kematian,” kata Siswanto.

Tims asistensi mengunjungi klinik kesehatan milik Kerajaan Arab Saudi yang bisa dijadikan rujukan bagi pasien asal Indonesia.

Di klinik ini, akan disediakan satu orang dokter umum, dua dokter spesialis dan beberapa tenaga paramedis.

Di Arafah, tim asistensi dan rombongan lainnya meninjau Pos Kesehatan Arafah yang dikelola oleh Tim Mobile Bandara. Pos tersebut sudah rampung dan siap untuk melayani jamaah.

Baca Juga :   Ini Gejala Ringan Malaria yang Harus Diwaspadai

Terdapat pos kesehatan belum tersedia listrik yang memadai dan sehingga tidak ada pendingin ruangan. Namun masalah teknis tersebut segera ditangani dan pos langsung teraliri penyejuk ruangan.

“Sambil berjalan hal seperti itu akan dilengkapi, terutama kelengkapan obat kemudian AC itu penting supaya jamaah merasa nyaman,” kata Siswanto.

Tidak tersedia pos kesehatan khusus di wilayah Muzdalifah karena memang jamaah hanya singgah sesaat untuk mabit dan mengumpulkan kerikil.

Meski begitu, Kemenkes tetap menyiapkan pos-pos sementara dan ambulans yang berjaga. Ambulans milik Indonesia ditempatkan di lokasi yang mudah diakses. (Antara/ded)

Publisher : Apriandi

Avatar

Lihat Juga

Dinkes Bandarlampung Klaim Angka Stunting Rendah

Bandarlampung, KoranSN Dinas Kesehatan Bandarlampung mengklaim bahwa angka stunting di kota setempat masih terbilang rendah, …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.