Waktu Tidur Bisa Pengaruhi Reaksi Orang

Ilustrasi. (foto-antaranews)

Jakarta, KoranSN

Sebuah studi dari University of British Columbia (UBC) di Kanada menemukan bahwa seseorang bereaksi lebih emosional pada kondisi yang membuat stres esok hari, usai kurang tidur pada malam sebelumnya. Dia bahkan cenderung tak bisa menemukan kebahagiaan pada peristiwa atau hal-hal yang positif.

Peneliti yang dipimpin psikolog Nancy Sin mengungkapkan, durasi tidur mempengaruhi reaksi individu terhadap kejadian baik dan buruk dalam hidupnya.

“Ketika orang mengalami sesuatu yang positif, seperti mendapatkan pelukan atau menghabiskan waktu di alam, mereka biasanya merasa lebih bahagia hari itu,” kata Sin dari departemen psikologi UBC, seperti dilansir Medical Xpress, Rabu.

“Tapi kami menemukan, ketika seseorang tidur kurang dari jumlah waktu biasanya, mereka tidak mendapat banyak dorongan emosi positif dari peristiwa baik yang mereka alami,” imbuh dia.

Baca Juga :   Tips Pilih Lokasi Imunisasi Saat COVID-19

Ketika orang tidur lebih sedikit dari biasanya, mereka merespons peristiwa stres dengan kehilangan emosi positif dan ini berdampak pada kesehatannya.

Dalam sebuah studi, Sin menganalisis durasi tidur dan emosi seseorang. Dia menggunakan data harian sampel nasional Amerika Serikat yang melibatkan hampir 2.000 orang.

Para peserta dalam studi itu melaporkan pengalaman mereka dan jumlah tidur yang mereka dapatkan pada malam sebelumnya dalam wawancara telepon harian selama delapan hari.

“Pedoman yang direkomendasikan untuk tidur malam yang nyenyak setidaknya tujuh jam, namun satu dari tiga orang dewasa tidak memenuhi standar ini,” kata Sin.

Banyak penelitian menunjukkan kurang tidur bisa meningkatkan risiko gangguan mental, kondisi kesehatan kronis, dan kematian dini.

Penelitian ini, menurut Sin menambahkan bukti, yakni bahkan sedikit perubahan durasi tidur malam dapat berdampak pada bagaimana orang menanggapi peristiwa dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Baca Juga :   Tingkat Kematian Ibu Melahirkan di Papua Tertinggi di Indonesia

Selain itu, orang dengan kondisi kesehatan kronis seperti penyakit jantung, diabetes dan kanker lebih reaktif ketika menghadapi situasi stres, kemungkinan karena keausan sistem stres fisiologis.

“Bagi mereka dengan kondisi kesehatan kronis, kami menemukan, tidur yang lebih lama dibandingkan dengan durasi tidur biasanya menghasilkan respons yang lebih baik terhadap pengalaman positif keesokan harinya,” demikian tutur Sin. (antara/ima)

Publisher : Awid Durrohman

Awid Durrohman

Lihat Juga

Alumni IPB: Tingkatkan Ketahanan Tubuh dan Kepedulian di Masa Pandemi

  Jakarta, KoranSN Generasi Kreasi, Seni dan Intelektual (Genksi), sebutan untuk alumni angkatan 14 IPB …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.