Home / Kesehatan / Waspada Bahaya Santan untuk Jantung

Waspada Bahaya Santan untuk Jantung


Kejaksaan Tinggi Provinsi Sumatera Selatan
Ilustrasi. (foto-net)

SANTAN merupakan salah satu bahan makanan yang digunakan untuk memberi rasa lebih gurih dan nikmat. Namun, santan ternyata mengandung kadar lemak jahat yang bisa memicu dampak buruk pada tubuh.

Di dalam santan terdapat kandungan lemak jenuh sebesar 10 persen. Terlebih, saat santan diolah dan dipanaskan di atas kompor, dapat memicu masalah kesehatan yang berbahaya.

“Saat santan dipanaskan, asam lemaknya meningkat dan membuat kadar lemak jahat meningkat. Ini bisa memicu kolesterol dan berbahaya untuk jantung,” ujar spesialis gizi klinis dr. Verawati Sudarma Sp.GK.

Baca Juga :   Konsumsi Minuman Bersoda Picu Kematian Dini

Dalam satu sendok santan juga terdapat 50 kalori. Apalagi jika pengolahannya dipadukan dengan bahan-bahan yang juga tinggi kalori seperti daging sapi dan kambing.

“Pengolahan santan untuk minuman juga biasanya dipadukan dengan gula. Sehingga asupan berlebih bisa memberi efek samping obesitas,” paparnya.

Meski begitu, santan juga memiliki kandungan baik seperti kalium dan zat besi serta kalori untuk membangun energi tubuh. Nah, untuk mendapatkan manfaat baiknya, dokter Verawati menyarankan untuk mengolah santan yang masih segar.

“Santan segar memiliki kandungan vitamin dan mineral yang lebih tinggi. Sebaiknya juga santan diolah untuk satu kali pemakaian, karena proses pemanasan berulang kali memicu peningkatan lemak jenuh,” paparnya. (viva..co.id)

Baca Juga :   Enam Tanda Gangguan Jantung yang Sering Disepelekan
Hotel Grand Inna Palembang

Wujudkan Milenial Cinta Tertib Lalu Lintas Berkeselamatan Menuju Indonesia Gemilang

Publisher : Awid Durrohman

Avatar

Lihat Juga

Ingin Atasi Ejakulasi Dini Tanpa Obat, Lakukan Olahraga Ini

EJAKULASI dini masih menjadi momok yang ditakuti oleh sebagian besar pria. Hal ini, bahkan juga …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.