Kenalkan Sejarah Lewat Lahat City Tour

kenalkan Sejarah Lewat Lahat City Tour.foto mario

Lahat, KoranSN

“Panoramic of Lahat” sebuah Lembaga Kebudayaan dan Pariwisata Lahat bekerja sama dengan FORSISLA (Forum Komunikasi OSIS SMP Kabupaten Lahat) mengadakan Lahat City Tour dalam upaya pengenalan sejarah Kota Lahat kepada generasi muda Lahat. Kegiatan diikuti siswa dari 15 SMP se-Kota Lahat didampingi Salmi (Waka SMPN 5 Lahat), Yulianti (Guru SMPN 5 Lahat), Mario (Ketua  Panoramic of Lahat) Yudha Hendriko (Sekretaris Panoramic of Lahat), Dedek, Rian, Bayu, Wahyu dan Fachri (team Panoramic of Lahat).”Hal ini dilakukan karena kami menyadari bahwa masih banyak masyarakat Lahat yang tidak mengenal sejarah Lahat dan apa saja yang telah terjadi di Lahat sejak berdirinya Lahat hingga kini,”ujar Ketua  Panoramic of Lahat, Mario.

Lahat City Tour dijelaskannya, mengambil rute perjalanan dari Bengkel kereta api Balai Yasa menuju bangunan gedung W1 sampai dengan W13 yang merupakan rumah dinas para petinggi bengkel kereta api Balai Yasa sejak masa awal berdirinya pada tahun 1931. Kemudian berjalan menuju komplek perumahan karyawan bengkel kereta api Balai Yasa. Komplek ini dibangun untuk para karyawan yang didatangkan oleh Belanda dari daerah Purworejo Jawa Tengah. Lalu berjalan menuju terowongan kereta api yang dibangun pada tahun 1924-1925 oleh seorang arsitek Belanda bernama Willem sehingga  terowongan ini bernama Willem Synja Tunnel. Terowongan ini berada di Kelurahan Gunung Gajah sehingga masyarakat Lahat lebih mengenalnya dengan sebutan Terowongan Gunung Gajah. Terowongan ini sempat ditutup dan dibuka kembali pada tahun 1952. Terowongan Gunung Gajah merupakan terowongan terpanjang ke-10 di Indonesia dengan panjang 368 meter.

Baca Juga :   Aklamasi, Agussalim Pimpin Demokrat OKI

Dari terowongan Gunung Gajah berjalan menuju Balai Pengobatan MULO. Balai ini dibangun bersama dengan sekolah setingkat SMP yang dalam bahasa Belanda disebut MULO pada tahun 1938. Lalu berjalan ke komplek sekolah Santo Yosef. SD Santo Yosef yang masih berdiri kokoh di bangun pada tahun 1936 oleh 4 orang suster yang didatangkan dari Belanda.
Dilanjutkan berjalan ke Lapangan PJKA. Di lokasi ini terdapat beberapa bangunan masa kolonial Belanda yang dibangun sekitar tahun 1930an. Bangunan masih berdiri dengan kokoh walau sudah terdapat beberapa perbaikan.

Kemudian menuju Kantor CPM, disini terdapat 2 bangunan berbahan kayu yang masih berdiri kokoh dengan gaya masa tahun 30an. Diteruskan dengan melihat beberapa megalit di komplek pemakaman Puyang Raja Api. Disini terdapat 1 arca manusia tanpa kepala, beberapa menhir, batu datar dan 1 lumpang batu berlubang 2 di halaman rumah penduduk.
Lalu berjalan menyusuri jalan Amir Hamzah dan stop di rumah Bu Janna, sebuah rumah batu bergaya Indis yang masih kokoh dan terawat dengan warna dinding putih serta dinding batu kali dengan warna hitam putih khas warna masa itu.

Kami melanjutkan berjalan kaki menuju Wisma Lematang, rumah ini pada masa awalnya merupakan rumah kediaman assistant residen Lematang Ulu dan dimasa kemerdekaan rumah ini menjadi rumah dinas Bupati Lahat sebelum mediami rumah dinas Bupati yang sekarang terletak di Bandar Jaya. Di samping Wisma Lematang juga ada 2 bangunan kayu yang merupakan heritage masa kolonial Belanda. Begitu juga dengan komplek Kompi Zipur.

Tepat di depan rumah sakit umum Lahat terdapat Gereja Santa Maria yang masih berdiri kokoh dan berfungsi. Gereja ini berdiri pada tahun 1931. Sedangkan rumah sakit umum Lahat berdiri pada tahun 1919 tapi sayang bangunannya sudah berganti dengan yang sekarang berdiri maka tidak menyisakan bangunan asli tahun 1919, begitu juga dengan gedung BRI Cabang Lahat. Bangunan ini dulunya adalah bangunan bercorak Indis seperti bangunan yang ada disebelahnya yang dihuni oleh GM PLN Cabang Lahat. Dan heritage yang juga hilang adalah kuburan Belanda yang sekarang menjadi pertokoan di seberang Benglap.

Baca Juga :   Lima Perwira Polres OKU Timur Dimutasi

Terakhir kegiatan Lahat City Tour kembali ke lokasi awal di bengkel kereta api Balai Yasa. Bengkel ini berdiri tahun 1931.  Bengkel ini mempunyai luas area 95.582,30 m2 dan luas bangunan 47.754,64 m2. Saat ini bengkel kereta api Balai Yasa Lahat merupakan bengkel kereta api terbesar di Indonesia, di sini dilakukan pengerjaan untuk kereta penumpang, barang, batubara, tangki minyak dan lokomotif. Juga di bengkel ini terdapat menara air dengan tinggi 40 meter yang menjadi penyuplai air bersih Kota Lahat pada awalnya. Menara air ini masih berdiri kokoh dan berfungsi sebagaimana mestinya.

“Semoga kegiatan seperti dapat bermanfaat untuk generasi muda Lahat dan masyarakat Lahat pada umumnya. Dan harapan kami dari pengiat budaya dan wisata “Panoramic of Lahat” agar semua pihak dapat mendukung kegiatan ini sebagai upaya menumbuhkan rasa cinta tanah air, bangsa dan negara. Mari mengenal dan mencintai negeri sendiri. Salam Lestari Panoramic of Lahat,” ujar Mario. (mro)





Publisher : Alwin

Lihat Juga

Berdoa Turun Hujan, Lapas Tanjung Raja Gelar Sholat Istiqa

Tanjung Raja, KoranSN Ratusan pegawai dan Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) Lapas Tanjung Raja Kemenkumham Sumsel …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

error: Content is protected !!