Aksi Terorisme dan Kewaspadaan Kita

SIAGA SATU- Peronsel Brimob bersenjata lengkap berjaga serta memeriksa setiap kendaraan yang masuk ke Mapolda Sumsel beberapa waktu yang lalu. (Foto-sn/Dedy Suhendra)
SIAGA SATU- Peronsel Brimob bersenjata lengkap berjaga serta memeriksa setiap kendaraan yang masuk ke Mapolda Sumsel beberapa waktu yang lalu. (Foto-sn/Dedy Suhendra)

PRESTASI yang patut dibanggakan dari aparat kepolisian, ketika berhasil mengungkap tabir di balik Tragedi Sarinah. Gerak cepat aparat kepolisian bahkan membuka latar belakang dan persiapan dari aksi terorisme tersebut.

Memang Negeri ini masih terus dibayangi aksi teror yang mengancam banyak jiwa. Ya, aksi terorisme saat ini sudah menjadi kejahatan terhadap kemanusiaan yang luar biasa.

Dapat dikatakan    faktor yang melatarbelakangi munculnya teroris khususnya di dalam negeri karena peyebaran ideologi yang sangat bertentangan dengan ajaran agama manapun. Karena itu peyebaran ideologi itu harus dilawan, kalau tidak maka bahaya laten teroris akan terus mengancam kehidupan manusia.

Baca Juga :   Masihkah Palembang Banjir?

Terorisme di dunia bukanlah merupakan hal baru, namun menjadi aktual terutama sejak terjadinya peristiwa World Trade Center (WTC) di New York, Amerika Serikat pada tanggal 11 September 2001, dikenal sebagai´September Kelabu, yang memakan banyak korban.

Serangan dilakukan melalui udara, tidak menggunakan pesawat  tempur, melainkan menggunakan pesawat komersil milik perusahaan Amerika sendiri, sehingga tidak tertangkap oleh radar Amerika Serikat. Tiga pesawat komersil milik Amerika Serikat dibajak, dua di antaranya ditabrakkan ke menara kembar Twin Towers World Trade Center dan gedung Pentagon.

Mulanya terorisme di Indonesia dimulai tahun 2000 dengan terjadinya Bom Bursa Efek Jakarta, diikuti dengan empat serangan besar lainnya, dan yang paling mematikan adalah Bom Bali 2002.

Baca Juga :   Pejabat Muba Ditangkap KPK dan Kuatnya Lingkaran Korupsi

Aparat kepolisian maupun Badan Intelijen Negara (BIN) terus mengingatkan bahwa aksi terorisme belum berakhir. Karena itu, masyarakat diminta lebih waspada dan ikut melapor bila ada kecurigaan terhadap aksi teror.

Masyarakat harus dilibatkan untuk menghalau dan mencegah aksi teror sejak dini. Sinergi masyarakat dengan komunitas dan aparat di daerah, Polda, serta Kodam dari Babinmas sampai Babinkamtibnas diperlukan agar aksi terorisme tidak terulang kembali dan bisa dideteksi. (***)

Publisher : Apriandi

Avatar

Lihat Juga

Pengabdian Tanpa Akhir Sang Mantan Gubernur Sumsel

  Oleh Zulkarnain Alregar KETIKA pertama kali Provini Sumatera Selatan menjadi tuan rumah Pekan Olahraga …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.