Australia, Selandia Baru Dukung Palestina dalam Pemungutan Suara PBB



“Gencatan senjata permanen, pembebasan sandera, dan meringankan krisis kemanusiaan. Krisis kemanusiaan yang dahsyat di Gaza hanya dapat diselesaikan melalui meja perundingan, bukan dengan tindakan militer di Rafah dan kami menyerukan deeskalasi segera,” kata Peters dalam sebuah pernyataan.

Majelis Umum PBB pada Jumat (10/5/2024) dengan suara bulat mendukung resolusi yang menyerukan evaluasi ulang upaya Palestina untuk menjadi anggota PBB dan memberikan hak tambahan.

Resolusi tersebut, yang dipelopori oleh Uni Emirat Arab (atas nama Kelompok Arab), diadopsi dengan suara setuju dari 143 negara anggota, AS termasuk di antara sembilan negara yang menentang perjanjian tersebut, sementara 25 negara lainnya abstain.

Baca Juga :   Panggung Musik Meriahkan HUT Kemerdekaan RI di Beijing

Palestina mengajukan permohonan keanggotaan penuh di PBB pada 2011 tetapi tidak menerima dukungan yang diperlukan dari Dewan Keamanan berdasarkan veto AS. Namun, pada 2012, Palestina memperoleh “status pengamat tetap”. (Antara/Anadolu/andi)







Publisher : Apriandi

Lihat Juga

Biden: Terlalu Dini Pastikan Penembakan Trump Upaya Pembunuhan

Washington, KoranSN Presiden Amerika Serikat Joe Biden mengatakan, terlalu dini untuk memastikan secara resmi bahwa …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

    error: Content is protected !!