Kabut Asap Menjadi PR Besar





kabut asap

BAGI anda warga Kota Palembang, dalam beberapa minggu ini sangat tersiksa dengan banyaknya kabut asap. Makin hari kabut asap makin tebal dan hitam. Saat siang hari  ketika beraktifitas di lapangan mata terasa pedih dan perih.

Kabut asap yang tejadi di Palembang dan beberapa kota lain di Pulau Sumatera disebabkan karena pembakaran hutan terus terjadi. Kemudian pembukaan lahan dengan cara membakar terus  dilakukan, ini sudah menjadi tradisi untuk membuka lahan  perkebunan baru, karena lebih praktis, lebih cepat dan murah.

Baca Juga :   Bagaimana Ini, Jalan di Palembang Banyak Rusak

Coba bayangkan, dengan cara membakar sekali saja maka lahan yang dinginkan untuk perkebunan dapat digunakan. Kemudian petani penggarap rata-rata tahu, lahan yang dibuka dengan cara dibakar akan lebih subur, karena kaya akan humus sisa pembakaran.

Penulis pernah menyusuri titik perkebunan rakyat di wilayah Sumsel, dan hasilnya diketahui pembukaan lahan memang dilakukan cara dibakar langsung. Dan pembukaan lahan tersebut dilakukan pada musim kemarau.

Sangat sulit menyadarkan petani untuk pola yang salah ini, karena memang kondisi yang tak mendukung. Sejak zaman dahulu, ketika musim panas datang memang petani membuka lahan dengan dibakar, kemudian lahan tersebut ditanami aneka tumbuhan ketika musim penghujan tiba.

Baca Juga :   Perlu Terobosan Untuk Problem yang Makin Banyak

Mampukah aparat dan perngkat pemerintah
mengubah tradisi ini? Jawabannya tentu mampu, kalau memang aturan yang ada ditegakkan.  Dengan demikian tentu ada shock theraphy pagi pembakar hutan.

Banyaknya masyarakat yang melakukan pelanggaran di bidang kehutanan, tentu menambah derita Bangsa ini. Padahal pembakaran hutan  dapat berdampak luas, mulai dari lingkungan hingga kesehatan. (***)







Publisher : Ferdin Ferdin

Pewarta Harian Suara Nusantara, www.koransn.com, Mingguan Suara Negeriku.

Lihat Juga

Kapal Pengangkut Batubara Tabrak Plaza Dermaga 7 Ulu

Palembang, KoranSN Sebuah kapal tongkang pengangkut batubara menabrak Plaza Dermaga 7 Ulu, Kota Palembang, menyebabkan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

error: Content is protected !!