PBNU Minta Pemerintah Perhatikan Akses Ibadah Kaum Difabel

Said Aqil Siroj. (foto-net/detiknews.com)

Jakarta, KoranSN

Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Said Aqil Siroj meminta pemerintah memerhatikan akses ibadah bagi penyandang disabilitas di tempat umum. Saat ini banyak kaum difabel yang masih terkendala ketika melaksanakan ibadah di tempat umum.

“Banyak sekali orang yang memakai kursi roda tidak boleh solat jumat di depan, padahal dia berangkat solat jam 10 ingin dapat pahala besar tapi disuruh solat di belakang, dan ada juga yang tuna rungu harus disediakan bahasa isyarat saat beribadah seperti khotbah agar dapat paham,” ujar KH Said di Gedung PBNU Jl. Kramat raya, Senen, Jakarta Pusat, Senin (20/11/2017).

Sementara, Ketua Panita Munas Alim Ulama PBNU Robikin Emhas mengatakan disabilitas adalah karunia dari Tuhan. Untuk itu sudah waktunya pemerintah memberi akses bagi penyandang disabilitas di tempat ibadah.

“Disabilitas adalah karunia Tuhan, karena itu adalah karunia Tuhan maka dia tidak boleh di diskriminasi,” kata Robikin.

Robikin menyebut pasal 28 UUD 1945 mengamanatkan adanya bersamaan hak dan kedudukan yang setara bagi seluruh warga Indonesia. Semuanya setara dalam hukum dan pemerintahan.

“Termasuk juga kaum difabel, harusnya punya keudukan yang sama. Maka akses-akses di tempat publik termasuk akses di tempat beribadah apapun agamanya, harus dijamin oleh negara,” jelas Robikin. (detik.com)

Publisher : Awid Durrohman

Lihat Juga

Presiden Jokowi: Pengelolaan Air Harus Jadi Konsentrasi Kerja

Manado, KoranSN Presiden Joko Widodo saat meresmikan Bendungan Lolak di Kabupaten Bolaang Mongondow, Sulawesi Utara …

error: Content is protected !!