Pengelola Wisata Harus Patuhi Protokol Kesehatan

Anggota Tim Komunikasi Publik Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 dr Reisa Broto Asmoro di Graha BNPB Jakarta, Selasa (23/6/2020).(foto-antara)

Jakarta, KoranSN

Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 mengingatkan para pegiat dan pengelola kawasan wisata harus mematuhi serta menerapkan protokol kesehatan bila kawasan wisata di 270 kabupaten dan kota dibuka secara bertahap.

“Ingat pesan Ketua Gugus Tugas, Menteri Pariwisata dan juga Menteri Lingkungan Hidup bahwa kawasan pariwisata alam dibuka bertahap dan batasan pengunjung hanya 50 persen dari kapasitas,” kata anggota Tim Komunikasi Publik Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 dr Reisa Broto Asmoro di Graha BNPB Jakarta, Selasa (23/6).

Terkait teknis pembukaan lokasi wisata, seperti jam operasional, tergantung pada ketentuan dan kebijakan masing-masing daerah yang disertai penerapan protokol kesehatan yang ketat.

Baca Juga :   KPK Tahan Gubernur Jambi Zumi Zola

Hal itu tertuang dalam Keputusan Menteri Kesehatan Nomor HK.01.07/MENKES/382/2020 tentang Protokol Kesehatan bagi Masyarakat di Tempat dan Fasilitas Umum yang disahkan 19 Juni 2020.

Ia mengingatkan para pengelola wisata penting melakukan pembersihan secara berkala termasuk penyemprotan disinfektan terutama di area yang digunakan secara bersama.

Selain imbauan mematuhi protokol kesehatan kepada pengunjung, dr Reisa mengatakan para pekerja dan sumber daya pariwisata juga harus memahami cara melindungi diri dari penularan COVID-19.

“Jaga kebersihan pribadi seperti cuci tangan, konsumsi makanan bergizi, rutin olahraga dan istirahat yang cukup,” katanya.

Guna mencegah penularan di kawasan wisata, pengelola disarankan menggunakan sistem dalam jaringan (daring) untuk membeli tiket atau pengunjung mendaftar dulu sebelum datang. Hal tersebut bertujuan menghindari antrean panjang di pintu masuk.

Baca Juga :   Presiden Jokowi: Negara Kita Sudah Kebanyakan Peraturan

Selain itu, pengelola wisata juga harus melakukan pengawasan ekstra di titik-titik favorit pengunjung dan lokasi foto yang biasa disukai wisatawan. Kemudian termasuk pula mengoptimalkan ruang terbuka untuk tempat berjualan dan transaksi. (antara/awj)

Infografis Lembaga Penyalur LPG di Sumsel

Sosialisasi Penukaran Uang Peringatan Kemerdekaan 75 Republik Indonesia

Publisher : Awid Durrohman

Awid Durrohman

Lihat Juga

Edhy Prabowo Tersangka, Luhut Jabat Menteri KKP Ad Interim

Jakarta, KoranSN Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan ditunjuk sebagai Menteri Kelautan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.