Sijago Merah Lalap Rumah Warga

Kobaran api saat menghanguskan rumah warga. (foto-anasrul/koransn.com)

PALI, KoranSN

Memasuki musim kemarau tiba, dan memberikan ancaman munculnya kobaran api. Membuat masyarakat Kecamatan Abab, Kebupaten Penukal Abab Lematang Ilir (PALI) mendesak pemerintah untuk menyediakan kendaraan pemadam kebakaran (damkar) diletakan di kecamatan.

Hal tersebut, tidak lain buntut dari terbakarnya rumah milik almarhum Supar Muhamad, yang ditunggu oleh anaknya Eko (27), yang terletak di Kampung III, Desa Betung Selatan, Kecamatan Abab, Senin (31/7/2017) sekitar pukul 06.10 WIB. Dimana, rumah dua lantai yang terbuat dari kayu ini ludes terbakar.

Informasi yang dihimpun media ini, kebakaran tersebut pertama kali muncul dari lantai dua rumah milik korban, yang langsung merambat ke bagian atap rumah, hingga membuat kobaran asap hitam langsung mengepul tebal menjunjung tinggi ke atas rumah tersebut.

Warga setempat yang mengetahui kebakaran tersebut, tidak bisa berbuat apa-apa karena kobaran api langsung membesar dan menyantap bagian lantai dua rumah yang sebagian besar bangunanya terbuat dari kayu. Beruntung kendaraan damkar Pemda PALI keburu datang.

Baca Juga :   Warga Semangus Tuntut Penyelesaian Sengketa Lahan

Sehingga, api tidak menyambar rumah tetangga yang berada di sekeliling rumah tersebut. Namun, seluruh bagian rumah milik korban tidak terselamatkan, karena kendaraan damkar tiba di lokasi kejadian keadaan api sudah kenyang menyantap rumah tersebut.

Menurut Muhammad Budi Khoiru, salah satu warga setempat mengatakan, bahwa kobaran api hanya sekejap saja menghanguskan rumah korban tersebut. Namun, dirinya meminta pemerintah untuk bisa secepatnya meletakan kendaraan damkar di setiap kecamatan.

“Kami meminta agar pemerintah daerah bisa mempertimbangkan, untuk bisa meletakan kendaraan pemdam kebakaran di setiap kecematan. Karena kalau terlambat seperti ini terus bisa habis terus rumah warga kalau terjadi kebakaran,” ujarnya.

Baca Juga :   Pantai Pasir Sungai Rupit Jadi Lokasi Wisata Dadakan

Sementara, Kapolsek Penukal Abab AKP Denni NS membenarkan, adanya kejadian tersebut dan anggotanya sendiri telah mendatanggi lokasi kejadian dan melakukan oleh TKP, untuk saat ini pihaknya sedang melakukan proses penyelidikan.

“Kita sudah melakukan olah TKP dan meminta keterangan dari para saksi-saksi yang berada di lokasi kejadian. Penyebabnya sendiri saat ini sedang dilakukan penyelidikan. Dugaan sementara, akibat adanya arus pendek aliran listrik. Atas kejadian tersebut tidak ada korban jiwa, karena korban langsung keluar rumah saat api terlihat,” jelasnya. (ans)

Infografis Lembaga Penyalur LPG di Sumsel

Publisher : Awid Durrohman

Awid Durrohman

Lihat Juga

BPOM Palembang Sampaikan Tiga Program ke Bupati OKUT

Martapura, KoranSN Kepala Balai Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) Palembang dan jajaran, melakukan audiensi ke …