Warga Turun ke Jalan Hadang Truk Batubara

Warga Kepur hadang angkutan batubara

Muara Enim,SN
Dipicu ada warga korban tertabrak truk batubara, ratusan warga Desa Kepur, Muara Enim, sepontan turun ke jalan menghadang truk batubara yang melintas memasuki kota Muara Enim.

Aksi penyetopan truk batubara di simpang Islamic Center  jalan lintas Muara Enim-Palembang, Jumat (12/6) pagi tadi  menjelang petang.

Warga yang turun ke jalan meminta pertanggungjawaban dari pihak pengusaha angkutan batubara serta meminta kompensasi. Lalu,

Akhirnya, perwakilan dari Asosiasi Angkutan Batubara Lahat (AABKL) mengadakan pertemuan dengan Kepala Desa Kepur dan pihak korban.

Dalam pertemuan itu, pihak AABKL menyanggupi, untuk bertanggungjawab atas korban. Disamping itu juga, AABKL bersama Forum Komunikasi Masyarakat Kepur Bersatu (FK Maskeb)  membahas aksi dan tuntutan massa.

Akhirnya disepakati jika besaran dana kompensasi sebesar Rp 7,5 juta yang akan dibayar melalui rekening desa setiap awal bulan.

Dalam aksinya, Ahmad Syarifudin (55) perwakilan massa mengatakan, kalau warga sudah kesal keberadaan  angkutan batubara yang melintasi  desa Kepur.

Baca Juga :   Idap Penyakit Serius, Zurkarnain Butuh Uluran Tangan

Bahkan, menurutnya, pihak pengusaha angkutan juga tidak memiliki kepedulian kepada warga dan desa. Warga menurutnya hanya merasakan dampak negatif dari lalulintas batubara tersebut.

“Pihak pengusaha angkutan batubara bertanggung jawab terhadap korban, selain itu kami minta agar mereka membayar dana kompensasi kepada desa kami setiap  bulan,”pintanya.

Sementara itu, Kades Kepur Sumardi meminta kepada warganya untuk membubarkan diri dalam aksi penghadangan truk batubara. Sebab, tindakan tersebut dapat mengganggu arus lalu lintas dijalan raya.

“Persoalan  ini sudah jelas dan sudah ada kesepakatan, jadi saya minta saudara-saudara membubarkan diri dan jangan lagi melakukan penghadangan,”kata Sumardi yang menghimbau  warganya.

Menjelang petang,  massa yang masih nampak kesal dengan angkutan batubara membubarkan diri  setelah ditengahi oleh pihak forum dan aparat  kepolisian Polres Muara Enim dan Kodim 0404/Muara Enim.

Baca Juga :   Sebelum 24 Mei, ASN Muba Bakal Terima THR

Pemicu aksi ini berawal dari, korban lakalantas  diketahui bernama Rangga (19) warga Kampung III Desa Kepur. Korban menderita patah kaki dan harus dirawat  intensif di rumah sakit.

Kejadiannya, di jalan lintas Muara Enim- Palembang, tidak jauh dari Taman Makam Pahlawan (TMP) Pelitasari Muara Enim sekitar pukul 07.00 WIB.

Korban mengendarai  sepeda motor Yamaha Mio. Korban  baru saja pulang mengantar adiknya berangkat ke sekolah. Tiba-tiba dari arah Palembang, sepeda motor korban bertabrakan dengan truk pengangkut batubara dalam keadaan kosong dari arah Palembang. (yud)

Publisher : Ferdin Ferdin

Avatar
Pewarta Harian Suara Nusantara, www.koransn.com, Mingguan Suara Negeriku.

Lihat Juga

Ishak Mekki Sosialisasi Empat Pilar di Lempuing

Lempuing, KoranSN Anggota Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia (MPR RI), H. Ishak Mekki kembali menggelar …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.